Pekanbaru : second day euphoria

3/12/2012 10:46:00 PM

Welcome to Pekanbaroe:3
Hari kedua di Pekanbaru adalah hari supersibuk.
badan rasanya juga pegal-pegal, tapi dan kaki masih pengen jalan-jalan.
begini ya rasanya kalau kita sudah tau bakal berapa lama di suatu tempat, rasanya kita gak pengen kehilangan satu detikpun , pengennya setiap detik ketemu hal-hal yang membuat kita bahagia. harusnya filosofi begini juga ya untuk menghadapi hidup, sekarang kita punya waktu, tapi suatu saat bakal habis juga, sayangnya, kadang kita senang menghibur diri dan pura-pura lupa bahwa sebenarnya suatu saat waktu akan berhenti, waktu kita akan ada finishnya.

Pekanbaru pagi cukup melenakan. tapi akhirnya tugas juga yang memaksa mata untuk melek :DD
Setelah makan pagi yang mengenyangkan (nasi lemak, ketan hitam dan ditutup dengan orange juice), para panitia yang bertugas bergegas mengepak seminar kit. kami kira akan butuh waktu lama, eh ternyata gak lebih dari satu jam. next should do adalah bertemu dengan Miss Tika, mba marketing hotel yang dari kemarin sibuk calling-calling dan email emailan dengan saya, hahaha, thx for help us Miss~

Hitam Putih Ketan Hitam


Akhirnya siang tiba juga, tapi kami bertekad menahan lapar sampai setelah beres berkulonuwun di Kantor Perwakilan. Hihi, si Bapak yang udah saya hubungi sejak di jakarta ternyata sedang ada acara di luar, jadilah kami memutar jadwal, makan siang duluuu~ makan dimana? makan di Asam Pedas Ikan Baung. E? Ikan? yeah~walaupun saya sama sekali tidak cinta ikan, tapi saya masih punya toleransi, demi memberi diri saya sendiri kesempatan untuk bereksperimen dengan hal-hal baru, kadang-kadang saya juga berharap saya tiba-tiba jatuh cinta dengan ikan, tapi ternyata tidak semudah itu. Di resto khas ikan baung ini, kami memesan ikan baung asam padeh, rasanya, emm, well, bisa dimakan, tapi tetep, gak sukaa ikaannn :'(
Jadi, saya lega saja, karena sydah memberi kesempatan bagi lidah untuk bereksperimen, itu sudah lebih dari cukup , wkwk
Makan siang ala raja melayu~banyak bener pilihannya :DD

Mepet pukul tiga sore kami balik lagi ke kantor perwakilan. Akhirrnyaa, bisa kulo nuwun juga sama yang megang Pekanbaru. Sekalian minta tolong supaya si bapak mengirimkan beberapa stafnya untuk membantu kita. Hurraayyy :DD

Iyap, selese koordinasi dengan Kanper, sudah masuk waktu ashar, tapi kitanya masih terpesona plus terbelalak liat gedung-gedung megah di Pekanbaru, mulai dari Kantor Gubernur, Perpustakaan Nasional, semuanya udah nampang abis minta dipoto. jadilah kita turis dadakan, baju dines, tapi hati turis, wkwk.
dan alhamdulillah ada masjid cantik di komplek itu, kita bisa sejenak sholat dan cuci muka. oya, Pekanbaru iru bersih dan kadang-kadang saya pikir mirip atmosfir luar negeri, kagak ada debu, sampah pun tak nampak, hehe. Pekanbaru membuat saya bercita-cita untuk bisa sepedaan keliling, sayang gak ada yang nyewain sepedah :'(

Kantor gubernur Riau rasa luar negeri :P

Bukti otentik kan? :DD

is it like in aboard?

Sholat sudah didirikan, hati udah tenang, lanjutlah sesi poto-poto sambil memutuskan mau balik ke hotel naik apa. Ihihi, akhirnya kita terinspirasi untuk naik busway nya Pekanbaru, namanya Bus Trans metro Pekanbaru. tiketnya 3000 perak ajah :DD
I woww, sama juga dong, menunggu agak banyak detik baru tibalah sang busway. tapi gakpapa, sekali lagi yang penting pengalaman osh~


tiga rebu perak aja~

Di hotel sudah ditunggu sama kakak kelas yang kali ini bertugas as nara sumber. dianya dong galau jadi gak bawa baju ganti, keliling mega store dan membeli satu baju, wiyy..Pekanbaru, bukan tempat yang tepat untuk belanja baju, harganya masyaAllah, selangiiittt.. kagak nahan deh, jadinya saya gak minat lagi beli baju. Ogah, saya cari yang made in cempaka mas aja deh :P

Nyampe kamar lagi sudah maghrib, akhirnya kami putuskan untuk mengunjungi warung durian sehabis sholat. Duriiaann, we are comiiinn~ Naik taksi seharga 20ribu, kita sampai di warung durian, yang namanya Durian Pangeran, saya gak pinter pilih-pilih durian, saya pinternya makan, haha. Kami pun makan durian dengan santai sambil sekali lagi menyuarakan kenarsisan, hehe.Habis santap 4 buah durian, anak anak pindah haluan untuk makan berat (oya, satu buah durian harganya 30ribu :P). Sangking bingungnya makan berat macam apa, akhirnya malah masuk ek warung Mie Goreng, owalahhh, jauh jauh ke Pekanbaru kok ya masih mau-maunya maem mie. tapi atas nama perut yang tidak ingin kelaparan, saya tandaskan satu piring mie.
para para durian lover~

Saatnya istirahat, besok harus prepare untuk acara sosialisasi dan MC-ing...
Doakan sayaaa~

Jya, o ya su mi :3

You Might Also Like

2 comments

  1. waaaah nice share mbak :)

    jadi terbayang gimana senengnya disana walau blm pernah ke Pekanbaru ~~

    smoga sukses nge-MC nya :D

    BalasHapus
  2. Hehe, yoyo, ditulis dengan euphoria si ya? :DD

    Alhamdulillah, kemarin sukses :DD

    BalasHapus