Kamis keempat di semester tiga

  • 11/29/2012 07:27:00 PM
  • By Athiah Listyowati
  • 12 Comments

Seperti biasa, kamis adl hari yang hectic. Jam 5 theng harus udah buru buru ke sta juanda , lari lari beli tiket dan berdesak desakkan di dalam sebuah kotak nesi yang bernama gerbong. Ngapain sih? Kuliah buuuu, di depokkkk, pakai KRL yang penuhh dan tetep mahalll itu lhoo ~

Hehe, ini memang beneran curhat. Semoga dimaafkan karena curcol di postingan yang dibaca semua orang. Sungguh, ini semata untuk diambil hikmahnya, insyaAllah.

Awal mula mengapa saya punya jadwal kuliah di depok pdhl saya anak kampus salemba adalah komitmen saya untuk bisa lulus kuliah dalam 4 semester. Demi mewujudkan citacita itu, saya menyusun strategi yang saya harap mampu mengantarkan saya kesana, yaitu mengambil semester pendek. Alhamdulillah, semua berjalan sesuai rencana sampai akhirnya bertemu semester 3. Waktunya pilih penjurusan. Niat hati pengen jadi expert di keuangan syariah, namun takdir membawa saya untuk mengambil bisnis. Awalny ga ambil syariah krn ad matkul yg hrs diambil di depok, dan mas kurang setuju. Of course krn blio tidak tega istrinya malem malem melalang buana sampai depok tanpa blio temani. Alhamdulillah, sebagai istri yang penurut, saya mengiyakan. Meskipin sebenarnya saya sanggup dan ga keberatan kuliah di depok. Tapi demi menjaga agar suami tidak khawatir, dan ridho, saya harus menurutinya.

Dan cerita beelanjut, akhirnya saya mengambil bisnis yang sesuai jadwal di siak ng semua matkulny bisa diambil di salemba. Jedeenggg~~~ tiba tiba semua kacau setelah raja api menyerang~ eh, maksud saya, ada satu hal yang mengubah semua rencana jadi nyata. Sekretariat kampus salemba mengubah jadwal awal. Dan hasilnya adlah saya tetap harus mengambil satu matkul di depok jika tetap ingin lulus 4 semester. Oke, mas, maafkan, adekmu tetap harus melalang buana ke depok, yak, setiap kamis. Begitulah cerita nya sodara sodara. Semester ini secara otomatis mendorong kamis saya menjadi lebih bewarna.

Kini giliran kamis keempat di semester 3. Setelah kamis kemarin cukup kecewa karena dosen tak jadi mengajar padahal saya sudah sampai depok. Sore ini saya pastikan dulu ada kuliah sebelum terlanjur berjibaku menuju depok. Oke, dosen said that he will teach today. Karena sedang ST, saya bisa segera melenggang saat jam sudah menunjukkan pukul 5. Jalan ke arah wahidin dengan buru buru dan menawar nawar bajaj. Yak, 8000. Lumayan nih, soalnya kalau ga nawar tarifnya 10000. Sampai di djuanda, langsung ke loket dan lari lari menuju tempat tunggu. Saya sampai di sta 5 menit sebelum KRL arah bojonggede tiba, alhamdulillah, bisa terangkut #emangnya barang?

Haha, mau bagaimana lagi ya, pemerintah kita belum sampai titik sukses dalam mwnyediakan layanan transportasi ini. Jadi, kita rakyatnya, musti bersabar sambil ikut mencari solusi supaya keadaan ga begini terus. Syukur alhamdulilah. Pegawai kereta ad yg ditugaskan u membantu ibu ibu hamil u selalu bisa dapat tempat duduk. Ga kebayang deh, kalau mereka musti desak desakkan seperti aku yang langsing ini #eh. Nah, bagusnya keadaan buruk kawan kawan, biasanya ia selalu mendesak kita u beeinovasi, berpikir dan bertindak supaya bisa keluar dari zona ga enak. Dan itu artinya, kita jadi dipaksa belajar. Belajar apapun itu. Contohnya ya ketidaknyamanan yang saya alami ini akhirnya mendesak nurani saya untuk merasakan rasa lain yang tidak mgkn saya rasakan jika saya tidak mengalaminya, ciyus. Nilai plusnya, saya jadi nulis dan posting, betul? Walaupun nulis begini tidak membuat kereta tambah lega, tapi secara batin saya jadi lega. Nah, menurut saya, rasa batin itulah yang penting. Orang yg secara materi kaya tapi hatinya alias batinnya ga lega, alias ga merasa kaya, ga akan bisa merasakan nikmatnya jadi orang kaya. Sebaliknya, mereka yang kekayaan lebih sedikit secara material, bisa lebih lega or bahagia secara batin karena mereka memaknai semua sebagai karunia yabg harus disyukuri. So, saya pun harus bersyukur punya takdir musti desek desekan dulu untuk kuliah. Itu berguna u menguji empati dan kesabaran saya. Sebuah pelajaran yang mahal menurut saya, yang tidak semua orang beekesempatan untuk mendapatkannya.

Perjalanan ke depok sebenernya ga lama kok, hanya 45menitan. Dan alhandulillah, masih bisa sholat tepat waktu di sta pocin. Sehabis sholat, saatny nunggu bikun. Nah, di bikun ini juga biasanya saya merasakan sensasi aneh. Merasa bahwa saya masih muda -terbukti dari muka saya yg ga beda jauh dengan anak anak reguler depok- dan masih punya kesempatan u lebih sukses lagi karena saya masih punya semangat juang. Oh yeah, saya suka kalimat semangat juang. Heheh. Saya selalu berpikir, well, akhirnya aku bisa ngerasain jadi mahasiswa UI yang sbenarnya. Hihih, what a weird me. Paling geje tuh pas awal awal, sering kesasar dan salah halte. But, hebatnya manusia, salah satunya adl dia ga mau kecebur di lobang yang sama. Terbukti setelah bbrp kali saya ga pernah kesasar lagi. Alhamdulillaahhh XD
Nyampe kelas di kamis ini anak anak baru 3 org. Khawatir juga pak dosen ga hadir lagi. Tapi optimis ad kelas krn blio sudah mengiyakan hadir.

Akhirnya blio hadir juga. Saatnya ketua tim saya presenyasi business model canvas dari bowwie, produk yang kami pilih u percobaan bisnis. Daaann, hahaha, presenyasi kami gatot. Cuma dinilai 55 buuuu, desperate sayanya. Saat itu saya mulai nyalahin diri sendiri yang ga telaten ngerjain tugas. Trus desperate itu mendukung saya u tidak munyukai matkul ini. Padahal kegagalan kan tempat sukses berawal ya? Selama kita berusaha survive tentu. Maka demi tetap mengobarkan semngat saya, saya mensugesti diri u bisa mell matkul ini dengan senyuman tanpa kekecewaan. Alhamdulillah, Allah langsung menunjukkan dimana saya temukan bensinnya. Pak dosen said kalau blio paling suka dgn kelompok saya. Alasannya simpel, karena kelompok saya adl kelompok yang gagal awalnya namun bisa mengambil pelajaran lebih pada akhirnya. Yaitu, berhati hati supaya lain waktu tidak gatot lagi. Kata blio, itulah pelajaran yang sangat mahal. Wuihhh, terima kasih Pak. Semangat saya ga jadi mati.

Lika liku hari kamis belum berhenti. Saatnya pulang. Apa menariknya? Yang menarik adlah jika kita ketinggalan kereta. As information, bikun terakhir itu jam 9 lewat 10. Dan kereta terakhir k Jakarta it jam setengah10. So, kalau kelas baru berakhir jam setengah10, ketinggalan keretalah kita. Thats happen to me di kamis kedua. Kudu pulabg pakai taksi. Hahaha, saya janji itu cukup sekali. Besok besok mah kudu dapt kereta.

Bagian menyenangkan dari hari hari saya tentu saja kebaikan hati sang suami untuk menjemput. Suami khusus hari kamis akan jemput saya di manggarai. Blio bakalan mirip mamang mamang ojek deh, lha wong nunggunya bareng mereka. Hehe, tapi penunpangnya tetap, si istrinya yang imut inih. Hahahaha.

~akhirnya paragraf terakhir tiba juga~salah satu yang menarik di hari kamis juga yaitu bisa merasakan seperti hidup di jepang. Naik kereta yang bersih dan lega bareng orang orang yang habis kuliah ato kerja. Semangat saya u merasakan seperti itu tapi bwnar bwnar di jepang langsung melesat. Saya sarankan kamu mencobanya. Hihihi

Baiklah, doakan supaya saya berhasil melewati kamis kamis mendatang ya. Dan semoga kamu juga bisa menemukan kamis kamis menarik yang penuh makna. Ga kerasa paginya jumat sudah tiba, kahfian dulu yuk. Terima kasih manis untuk kesediannya membaca cerita saya di hari kamis. Allah sayang hambaNya yang pandai bersyukur, akur?

You Might Also Like

12 comments

  1. seneeeng banget sama semangatnya mbak lilis :)

    daaaan gaya penceritaannya itu lhooo natural jadi ikut ngerasain sensasi dan emosinya hihi ^^

    smoga lancar seterusnya ya mbak :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akhirnya cha, aku tau cara bikin cerita kaya gini. Yaitu tulis saat kita maaih merasakan sensasinya. Dannnn, ternyata aku tipe orang yg lebih fokus nulis kalau layarnya kecil. Syukur alhamdulillah ada tab. Jadi mudah mau nulis kapanpun dan dimanapun.

      Hapus
  2. hampir setahun berlalu meninggalkan ekstensi FEUI juga.. yg paling menegangkan itu kl pas hari ujian.. pernah pas ujian statistik keretanya ditahan terus karna gangguan sinyal.. akhirnya kehilangan setengah jam awal.. padahal itu udah turun tj barat langsung naik ojek..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh, ga tau deh kalau saya yang mengalami mbaa, pasti udah ketar ketir. Hihihi, nakalnya saya, kalau lagi ujian, pulang kerjanya duluan, nanti pas balik kuliah ke kantor lagi utk absen, xixi

      Hapus
  3. Waah.. ketauan deh.. Kalo aq balik ke kantor lagi susah lah, soalnya rumahku di depok hehe.. Kayaknya aq pernah liat kamu deh.. waktu jd mc diacara silaturahim akhwat ya di mushola DJPK..

    BalasHapus
  4. Hihihi, iya, insyaAllah aku juga bakaljadi warga depok mba. Nanti kalau udh lulus kuliah pindahannya insyaAllah.

    Pernah si jadi MC di DJPK mba, apakah mba ada di sana? Wah, ga kopdaran kita. Hehe,

    BalasHapus
  5. iya aq disana, jd peserta hehe.. nanti kl ketemu lg aq sapa ya.. aq di DJPK hehe..

    BalasHapus
  6. right :) mhn danya smga sy bs jg

    BalasHapus
  7. InsyaAllah, selama ada kemauan, insyaAllah ada jalan :)

    BalasHapus
  8. semangat juangnya jadi kentara kerasa banget dah mbak...

    hooooh kuliah lagi.... semoga ada kesempatan lagi untuk merasakannya dalam waktu dekat nih

    *mo ikutan ujian DIV nih mbak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, semoga bisa smembakar semangatmu :-P
      Wahhh, semangat yaa, semoga Allah memudahkan.

      Hapus

Hi, nice to hear your inner-voice about my blog. Just feel free to write it here, but please dont junk :)