Jiwaku riwayatmu

  • 12/04/2012 08:30:00 PM
  • By Athiah Listyowati
  • 6 Comments

MasyaAllah. Jika Engkau berkehendak apapun bisa terjadi. Kunfayakun~

Ceritanya saya, seperti di blog sebelumnya, sedang ketemu banyak tugas. Hari ini saya berusaha menyelesaikan tugas laporan wawancara perilaku konsumen tepat waktu. Jam setengah 6. Rencananya sehabis itu saya akan ngangkot ke kampus, ngejilid dan duduk manis di kelas. But, as we know manusia yang berencana Allah yang memutuskan.

Tepat jam 4 sore, laporan yang sedang saya buat nge-hang. Ga ke save. Secuilpun. Satu halaman pun. Yang tersisa hanya dokumen awal yang masih kasar banget. *siiinggg~~~

Aaaaaaaa, rasanya pengen nangis, tapi kok ya cengeng banget. Tapi beneran. Saya binguunggg bangettt. Gimana caranya menyelesaikan tugas itu tepat waktu, ini kan tugas penting, nilai uas bahkan diganti dengan tugas ini. Mas Doni coba bantu saya dengan mencarikan kemungkinan ada yang tersisa,pakai kode kode apa gitu, tapi tidak berhasil.

Yowislah. Saya istighfar. Baiklah. Secepat kilat saya harus move up. Saya mencari tugas yang bisa didelegasikan dan menyegerakan apa apa yang bisa dikerjakan. Ajaib. Setelah saya mengikhlaskannya dan mempercayai Allah akan membantu saya, energi saya meningkat. Hati saya lebih adem. Ngerjain ga pakai emosi. Lebih hati-hati. MasyaAllah, memang dibalik kesulitan ada kemudahan. Saya merasa lebih opyimis dibanding saat dokumen saya belum rusak.

Akhirnya saya berhasil menyelesaikan tugas ini, tapi waktu sudah menunjukkan cukup malam untuk pergi ke kampus, 7 seperempat. Buru buru saya turun ke lantai G, mengembalikan kunci dan absen. Jalan pelan pelan ke arah gerbang yang paling dekat dengan gedung saya, dan jedeng, gerbangnya sudah ditutuuuuppp >,< baiklah, ikhlas ikhlas, saya pun berjalan ke arah gerbang utama. Hujan turun. Tenang, saya ga mellow. Saya yakin insyaAllah bisa sampai di kampus dengan selamat dan ga telat telat banget.

Oke sesaat setelah menyeberang, saya akhirnya memutuskan akan naik ojek *maafkan mamas, adekmu ini harus naik ojek

Sebenernya ojek itu sarana transportasi yang paling saya hindari, selain terpaksa harus berkendara dengan bukan mahram, biasanya bapak ojek ga nyediain helm, orrrr. Demi bisa sampai di kampus secepat yang saya bisa, saya terpaksa naik ojek. Biayanya 15ribu yang uangnya saya cari cari di saku tas sambil memburu waktu.

Alhamdulillah bisa sampai kampus dengan selamat. Dan sampai di kelas sudah ada teman yang presentasi. Awalnya saya kira diundi, ternyata siapa yang mau maju duluan disilahkan aja. Okelah, masih ada waktu untuk memperbaiki. Minggu depan. Saya putuskan untuk ga maju malam ini.

So, ga ada ruginya tadi saya mengerjakan tugas sekuat tenaga saya. Saya yakin Allah punya jalan. Selain ternyata yang maju diundi, saya masih bisa memperbaiki isi presentasi minggu depan.

Alhamdulillah. Hari ini saya juga berhasil tes emosi. Ga putus asa atas pertolongan Allah meskipun sudah mefet banget. Saya terbukti bisa bekerja di bawah pressure, hehehe *bisa dipakai buat tambahan positif character ga ya?

Ini latihan paling keren selama sebulan ini. Kesabaran saya diuji. Keren banget! Saya senang Ya Allah. Terima kasih. Riwayat jiwa saya alhamdulillah mengalami peningkatan kekuatan. Pengalaman hari ini bakal jadi bekal untuk ujian ujian di masa datang insyaAllah.

Oiya, gimana kabar jiwa kalian? Apakah sudah berhasil melewati ujian hari ini?

You Might Also Like

6 comments

  1. hehehe ujian hari ini merasakan bahwa ternyata ada banyak yang berubah sekarang ini... banyak lupa rumus2 era SMA dulu, mbak... padahal isine tesnya didominasi itu...

    DIV DIV... ujian dalam arti sempit hehhe

    kalau pengalaman serupa sering juga sih mbak apalagi dengan deadline urusan keuangan kerjaan... such unbelievable gitu kadang ada kemudahan untuk bisa menyelesaikannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohyakah? Tpa nya matematika sma? Tumben, bukan logika ya? Eh pas ui kmrn jg banyak si rumus rumus matematika. Hehehe,

      he eh, bener bener keajaiban. Sebenernya kita punya kekuatan lebih. Yang keluar di saat saat genting. Butuh dimanage supaya keluar kapanpun pas kita mau, xixi

      Hapus
  2. bener banget lis,,,ketika sudah berusaha dan menyerahkan semuanya,,pasti ada2 aja bantuan Allah,,,*waktu SMA, pelajaran kimia,pernah udah belajar mati2an tapi blum merasa maksimal juga,,mau nangis rasanya,,pasrah aja..eh ujiannya ga jadi... ditunda pekan depan,,,dpat waktu belajar lagi..alhamdulillah walau ga dapat 100 tapi dapat 90 (diantara 2 orang yang nilainya 90 dan 100)
    *hoho...kok jadi sombong...just share

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget, alhamdulillah, keajaiban muncul di hadapan Lilis lagi hari ini :-)
      Baca postinganku soal hecticnya hari kamis kan? Pasti inget juga kalau nilai kel kmrn 55. Alhamdulillah, dgn kerja keras dan ijin Allah hari ini business plannya dapat 85. Allohuakbar!

      Allah is The One Who Xontrol Everythin, i love him a lot :-D

      Hapus
  3. couldn't agree more. sometimes we need pressure to get a higher level.

    tes DIV kemaren alhamdulillah memberiku arti lain selain ego untuk lulus. kita semua berproses lis. dan beruntunglah mereka yang terus maju meski perlahan.

    have a good day :)

    BalasHapus
  4. Thats right Lok,
    everyone shoud grow up, day by day.
    Even from a little thing :')

    Thanks for coming and reading my blog , hhave a good day too~

    BalasHapus