Review : Samsung Galaxy Tab P1000

  • 2/28/2013 05:20:00 PM
  • By Athiah Listyowati
  • 2 Comments

Jangan kaget dulu ya, jarang-jarang saya review elektronik apalagi gadget, tapi sebagai pereview amatir, mohon reviewan berikut dianggap sebagai bagian dari nambah jam terbang.

Ceritanya, sekitar 3 bulan yang lalu saya join cost dengan Mamas membeli Samsung Galaxy Tab P1000. Kenapa saya sebut join cost karena memang biaya buat belinya joinan *tepok jidat Sebenernya udah lama pengen punya android karena tergiur dengan aplikasinya yang segudang. Apalagi ada fitur otak atik foto-nya, saya semakin tergiur. 

Tab yang saya beli second hand, bukan baru. Jadi, harganya agak miring, IDR 2,2 juta, sudah dipakai sekitar 6 bulan. Kalau barunya sekarang berkisar di angka 4.280.000 - 4.330.000 (hargahpterbarukita.blogspot.com). Secara spesifikasi teknis bisa dilihat di sini.

Secara umum, tab ini menurutku adalah sebagai berikut.
(+)
Aku pakai terutama untuk browsing, karena layarnya lebih lebar, jadi lebih enak bacanya. 
Koneksi internetnya lumayan cepet, youtube juga kenceng asalkan pakai paket yang khusus tab dan smartphone. 
Bisa diisi sampai 32 GB loh. 
Durasi batre untuk pemakaian normal 12 jam
Bisa nyambung ke WIFI
Enak buat baca slide *go green, ga perlu ngeprint

(-)
Beraatt, hampir setengah kilo soalnya.
Kameranya jelek, cuma 3.15 MP
Androidnya udah tipe jadul, belum yang sandwich.
Kalau untuk nge-game, cuma tahan sekitar 6 jam.
Susah kalau buat telpon-telponan, ga cocok. Kudu pakai bantuan earphone.
Beberapa game gak compatible
RAM-nya kecil, kalau running banyak aplikasi jadi lemot

Nah, setelah tiga bulan ini saya memakai tab. Akhirnya kok ya malah jadi agak menyesal. Yang saya butuhkan itu praktis. Nah, karena bentuknya yang besar, tab malah jadi ga praktis. selain terlalu mencolok kalau dipakai di kendaraan umum, juga agak susah untuk dibawa kmana-mana. Padahal pengennya bisa optimalisasi smartphone untuk bisnis, belajar, sosialisasi dan hobi. Bisnis butuh koneksi yang cepat, misal upload gambar barang jualan, dan email. Belajar butuh memori yang gedhe dan kompatibel untuk pdf dan ppt. Juga kemudahan penggunaan aplikasi pendukung yang bisa di dapet di Play Store. Untuk komunikasi, butuh yang gampang dibawa-bawa, koneksi oke, sehingga bisa ON terus whatsup sama LINE, juga Twitter dan Blog.  Terakhir, untuk hobi, butuh yang punya kamera bagus karena aku suka motret. Juga butuh yang speakernya bagus karena aku suka dengerin musik. 

Sekarang si tab masih berguna, terutama untuk browsing dan otak-atik foto. Baca Al Qur'an. Dan baca-baca jurnal. Sesekali juga main game. Tapi tetep, kalau ada kesempatan untuk ganti smartphone, aku pengen bisa punya LG Optimus Pro *ngelunjak. Trus tabnya kemanain ? Hibah ke adek-adek di rumah, atau dituker tambah, :P 

Just a review. Pro or kontra is accepted :)



You Might Also Like

2 comments

  1. Kalau suamiku pake Samsung Galaxy Tab 7+
    Memang kalau tab dipake untuk telpon, sms, dlsb kurang praktis ya karena lebih besar dr hp biasa. Tapi biasanya kita kan pake hp biasa, jd tab itu utk ngegame, browsing, ngedit2 foto, buka dokumen, dan menurutku sangat membantu

    Kalau aku sendiri pake Sony Xperia J (awalnya ga niat beli, tapi krn ada tmn yg kerja di Sony, trus bisa dapet lebih murah 40% dr pasaran, jd beli). Lebih mobile tentunya. Bisa make aplikasi yg dipake di tab, bisa ngegame, kualitas video hd, tapi sayang kamera standar. So far, cukup puas :D

    Semoga nanti kesampaian beli LG Optimus Pronya yaa :))

    BalasHapus
  2. hehe.. iya. Padahal pengennya 'ngasih makan' satu hape aja. Jadi keknya cukup worthed untuk punya smartphone dengan layar yg sedikit lebih lebar, performa baik, koneksi internet baik, batre tahan lama dan kameranya oke :DD

    Eh, beliin Sony Xperia Z bisa dpt lbh murah jga gak? *nawar

    BalasHapus