Bandung I'm In Love

  • 3/04/2013 01:50:00 PM
  • By Athiah Listyowati
  • 4 Comments


Hi all, lagi pengen narsis nih *masyaAllah, istighfar Lis. Hehe, kebetulan sedang mood otak atik foto dan cerita-cerita. Dulu, waktu masih jadi penganten anyar, saya dan suami sempet main ke Bandung. Jalan-jalan ke Ciater dan Tangkuban Perahu. Siapa tau bisa jadi referensi pas lagi pengen berlibur temans semuanya :) Cekidot!

Liburan ini cukup terencana meski akhirnya kenyataan tidak semuanya sama dengan rencana. Niat hati bisa ke Situ Lembang, ke Restoran Strawberry, ke De Ranch, Ke Rumah Kupu-Kupu, banyak deh. Sampai akhirnya ternyata hotel yang deket tempat-tempat tersebut fullbook. Dan terpaksa memilih destinasi wisata lain yang lebih terjangkau. Maklum, di sana kan ga ada alat transportasi sendiri. Kudu naik transportasi umum. 

Berangkat dari rumah (*eh, kontrakan ding) di Johar setengah 6 pagi menuju Stasiun Gambir. Jantung empot-empotan banget soalnya udah mepet jam berangkat kereta, yaitu jam 6 pagi. Oiya, keretanya harganya 80ribu ya, Argo Parahyangan. Alhamdulillah, jalanan masih lengang banget. So, kita bisa dapet keretanya walaupun ngos-ngosan lari-lari. Argo Parahyangan nyaman banget. Soalnya kelas eksekutif. Harganya sama kok dengan naik travel. Cuma kalau naik travel pilihan jam nya lebih banyak. Ga masalah pilih yang mana, waktu tempuhnya hampir sama. Dua setengah jam.

Sampai di stasiun kami naik angkot ke Geger Kalong. Yap, kami menginap di penginapannya Aa Gym, namanya Daarul Jannah Cottage. Penampakan depannya seperti di bawah ini :') 


Sekamar per malam tarifnya Rp 325.000,- , sebenernya lumayan mahal, karena penginapan di sekitar DT mungkin ada yang lebih murah. Kalau saya senengnya mengurangi risiko ga dapat penginapan lebih seneng book pas sebelum berangkat. Jadi, merelakan agak mahal sedikit untuk mengurangi risiko itu, :P 
Penampakan hotel dalemnya seperti ini loh ~ serba kayu. Oiya, saya sarankan pilih kamar bawah, karena kamar atas kayak kami agak kurang nyaman, bunyi bunyi gitu lantai kayunya, XD


Pas nyampe sana kami belum bisa check in, jadi nunggu dulu sambil keliling-keliling DT. Sehabis dhuhur kami memutuskan ke Ciater. Ke Ciater cukup lama sih ya, satu setengah jam. Kami naik semacam engkel. Lupa biayanya berapa. Dan wew~ sampai di sana hujan turun dengan deras. Dan kami ga bawa payung. Akhirnya memutuskan beli payung dulu *tepok jidat


Ini penampakan jalan menuju Ciater. Walaupun ujan, tapi tetep rameee. Jalanannya rapi, dan sebenarnya banyak penginapan juga *semacam vila. 



Jalan-jalan di pintu masuk dipenuhi bebungaan nan cantik. Kerasa banget wisata alamnya :')
Biaya untuk masuk ke Ciater 10 ribu per orang. Nanti ada tambahan charge pas milih kolam pemandiannya. Sayangnya waktu itu saya sedang bulanan, gak bisa ikut mandi. Jadi Mas aja yang mandi. Oiya, supaya tetep nyaman mandi di Ciater, sebaiknya pilih yang bentuknya kamar-kamar. Jadi, terbatas saja untuk dua orang. Kalau yang bareng-bareng dengan orang lain, enaknya buat anak-anak. Dan jangan lupa bawa baju ganti.

Di tempat ini mas sempet kehilangan dompet. Ternyata jatuh pas lagi mau ganti baju di toilet. Alhamdulillah ketemu. Keluar dari Ciater sekitar pukul 5 sore. Kabut sudah turun. Karena engkel yang kami tumpangi pas berangkat sudah tidak ada. Akhirnya kami naik angkot sampai Terminal Dago. Dari Terminal kami nyambung yang lewat Geger Kalong. Sampai hotel sudah malem. Saatnya istirahat.

Besok paginya kami ke Tangkuban Perahu, alhamdulillah ada tebengan mobil. Temennya Mas juga ada yang sedang berlibur di Bandung. Kebetulan mau ke Tangkuban Perahu juga. Jadi kami diajak bareng ke sananya. Nah, karena kami langsung check out, tas sgedhe gaban itu terpaksa kami bawa >,< 
Sambil menunggu temennya Mas, kami membeli cemilan di minimarket Daarut Tauhid, kemudian beli oleh-oleh mug kembar yang tulisannya hadist tentang kejujuran, dan Mas berbaik hati membelikan jilbab *evilsmile

Oiya, di DT sebenernya bisa ikut kajian kalau pas ada. Mungkin bisa cek ke sana dulu by phone, biar bisa ngepasin yg ada acara serunya :')

Sambil nunggu, foto-foto dulu di depan masjid :P



Akhirnya datang juga mobil tebengannya. Sesampainya di Tangkuban Perahu kami berpisah dengan temannya Mas. Karena kami mau pulang duluan nanti. Ngejar kereta. Dan, inilah tangkuban perahu :) 



Jalanannya cukup terjal. Berkapur. Dan sering berkabut. Bahkan pas siang-siang. Dan karena dingin, saya beli slayer dan mas beli topi. Sekalian buat kenang-kenangan :)



*kayak dimanaaa gitu, suka fotonyaa ~

Kami menyusuri Tangkuban Perahu ke arah yang ada jalan ke atas. Dan berhenti di sebuah masjid. Sholat dulu~


Dari masjid, kita menuju ke salah satu kawah terbesar *lupa namanya. Untuk menuju ke sana kami melewati pasar seni.


Akhirnya sampai di ujung juga :)


Di samping-sampingnya pepohonan yang eksotis *kayak mengering gitu. Cocok deh untuk foto-foto. 


Nah, di sepanjang jalan itu banyak penjual jagung bakar. Jadi kami nyicipin deh, sambil melepas lelah. Harganya murah, 3500 perak per biji. 



Setelah kenyang jagung, kami pun turun gunung *eeaa
Sebelum turun gunung foto dulu untuk kenang-kenangan :)


Pengen cari makan tapi ternyata di bawah malah adanya gorengan. Yaudah, makan tempe mendo. Trus, akhirnya beli murbey untuk dessert *iyaww


Oke, waktunya turun beneran. Dan krik krik krik, nunggu mobil yang ke kota lumayan lama. Ada tuh 2 jam. Batallah impian kami mengunjungi gedung sate >,< Tapi sempet mampir di ITB dan Salman. Napak tilas dulu pas kuliah disono. 

Dan berburu lah dengan waktu ke stasiun. Beli oleh-oleh di depan stasiun deh akhirnya. Dan alhamdulillah gak perlu lari-lari lagi.

Sekian cerita liburan yang super terlambat ini, xixixi
Semoga ada manfaatnya ya.
Dan semoga ada waktu untuk berlibur dan menulis report untuk kalian.

*dilarang copas foto tanpa me-link ke postingan ini
**foto diambil menggunakan kamera Canon Powershot SX 210 IS



You Might Also Like

4 comments

  1. Hari ini tema postingan blognya ttg liburan semua
    Jadi pengeeennn

    Btw, berapa budget minimum yg dibutuhin buat liburan di bandung Lis? Kayaknya seru deh
    tapi, kalau akhir pekan katanya muacet euy

    Btw lagi, pas lihat foto Lilis pake kostum yg di atas (dimana ya? DP BBM mungkin), aku pikir itu di Bromo lho.. ternyata Tangkuban Perahu :)

    BalasHapus
  2. Waktu itu keknya habis 1,3 juta an mba. Bisa lebih kecil lagi siy kalau hotelnya lebih murah :)

    Tapi kalau bawa Raihan mending yang enakan lah, untuk mandi ny kan paling ga pakai air anget ya?

    Lembang juga keren loh mba, destinasi nya menarik juga.

    Aplagi mba Andiah ada mobil, jadi lebih fleksible.

    Memang macet siy, tapi ya masih bisa ditolerirlah.

    Hihi, mirip bromo ya? Thats tangkuban perahu ~

    BalasHapus
  3. ngiler deh pengen juga
    kalo dari rantau prapat budget berapa ya?
    #langsung hopeless

    hahahaha

    BalasHapus
  4. ahahaha, berapa yah mba *nangiss

    BalasHapus