Ora Ngapak, Ora Kepenak *

3/06/2013 04:39:00 PM

Hihi, ngerti gak isi komik di atas?
Lihat translate-nya di bawah ya. Saya kenalkan, bahasa yang dipakai di komik di atas namanya bahasa ngapak (bukan kapak loh yaa~), khas Banyumasan, bagian dari bahasa Jawa. Bahasa Jawa ngapak banyak dipakai oleh penduduk di daerah saya, Kebumen, juga di daerah barat Kebumen, mulai dari Purwokerto, Purbalingga, Banyumas, juga Tegal. Oiya, kalau ada orang yang dialeknya mirip dengan bahasa ngapak tetapi pas ditanya bukan berasal dari kota-kota yang saya sebutkan tadi, maka kemungkinan orang tersebut adalah orang Indramayu. Beberapa kosakata bahasa ngapak dipakai di sana.

Saya rasa teman-teman tidak asing dengan bahasa ini, karena di beberapa FTV maupun acara semacam OVJ, bahasa ngapak sering digunakan sebagai bahan para komedian melucu. Juga di beberapa iklan, seperti iklan yang adegannya ada mba-mba lagi fotokopi dan nanya ke abangnya "Aslinya mana Bang?", dan dengan dijawab "Teg-gall" dengan dialek ngapak, padahal yang ditanyakan adalah dokumen yang asli, bukan asli daerah mana.. Atau biasanya bahasa ngapak -sayangnya- dipakai oleh pemeran pembantu (*asisten rumah tangga) di beberapa film, kalimat yang sering muncul seperti gagal maning [:gagal lagi] atau nyong [:aku] atau jos gandos [:keren banget]. Kalau tetep belum ngeh juga seperti apa bahasa ngapak, bisa cek dialeknya di sinetron Tukang Bubur Naik Haji. Salah satu pemerannya memakai dialek ngapak meskipun berbahasa Indonesia (ketauan banget demen nongkrongin sinetron inih, T,T). Kalau ga punya TV (ada gitu?) bisa cek ke blognya cah-cah ngapak NgomokNgapak, 100% pakai bahasa ngapak.

Apa bedanya bahasa Jawa ngapak dengan Jawa wetanan [:timur] (seperti Jogja, Solo) ?  Kosakata-kosakata yang dipakai dapat dikatakan sama, namun dalam pengucapannya berbeda. Bahasa ngapak cenderung ke akhiran 'a', sedangkan bahasa Jawa alus cenderung ke 'o'. Misalkan kita mau menanyakan kemana teman kita akan pergi, dalam bahasa ngapak 'Arep lunga mengendi kowe?' sedangkan dalam bahasa Jawa wetanan 'Meh lungo nengendi ?' . Selain itu, dalam bahasa ngapak, huruf terakhir selalu dibaca dengan jelas, misal kalau mau menyebut telur rebus yaitu endog godog, maka 'g' kedua kata tersebut dibaca dengan jelas dan ditekan, sedangkan dalam bahasa Jawa wetanan, dibaca dengan tekanan lebih ringan.

Semakin jarang suatu bahasa digunakan, semakin cepat bahasa itu punah
Bahasa ngapak bisa dianggap katrok, tapi juga bisa dianggap keren (maksudnyah?). Biasanya si dianggap katrok sama orang yang punya bahasa ibu ngapak, seperti saya ini. Setelah bersama selama kurang lebih dua tahun seorganisasi kampus, tiba-tiba teman saya mempertanyakan keaslian saya sebagai orang Jawa.

H : "Lilis, kamu orang Jawa kan? "
L : "Iya, kenapa ?"
H : "Kok ga pernah ngomong pakai bahasa Jawa ?"
L : *speechless*

Nah, sifat seperti saya yang malu sama bahasa Jawa begini yang membuat bahasa ngapak jadi kurang disayangi, kurang bangga menggunakannya, menganggap bahwa orang-orang yang menggunakan bahasa ini ndeso [:kampungan]. Dan ternyata hal tersebut tidak hanya terjadi di masa sekrang namun sejak jaman dahulu. Bahasa ngapak [: Satria] sering mengalah dengan bahasa Jawa wetanan [:Satrio]. Padahal pemikiran seperti itu tidak selalu benar, teman sebangku saya selama kuliah (*beliau orang Jawa wetan) bahkan mengidamkan suami yang bisa berbahasa ngapak. Alasannya cetar banget, supaya bisa bahagia terus karena mendengar dialek suaminya yang lucu. Nah, kalau begitu kenapa malah saya yang aseli sana menganggap jelek bahasa ngapak? Padahal bagi orang lain, bahasa ngapak itu keren.


Ngapak harus lestari
tokoone.com
Bukti lain bahwa bahas ngapak itu patut dilestarikan adalah keunikan yang dimilikinya, karena image ngapak yang kental melekat pada setiap kata yang digunakan. Keunikan dan keanehan itulah yang mengakibatkan bahasa ngapak mudah dikenali dan diingat. Selain itu, dengan sedikit kreativitas, bahasa ngapak bisa menjadi ladang bisnis yang menarik. Misalnya menggunakan bahasa ngapak sebagai tema desain pakaian untuk mengungguli Joger (*evilsmile). Bayangkan sebuah kaos polos bertuliskan INSOMNIA, kemudian di bawahnya ada kalimat INyong Siki Ora Merem Ngelingna Indahe Awakmu [: aku sekarang ga tidur mengingat indahnya dirimu], ngakak kan? XD Atau berisi quote seperti judul postingan ini ?
Selain kaos, saat ini bahasa ngapak juga dilestarikan melalui lagu yang cukup booming, masih inget lagu yang judulnya Okelah Kalau Begitu kan? Lagu ini dibawakan oleh Warteg Boyz. Nah, selain kaos, lagu, yang terkenal dari ngapak adalah warteg alias warung tegal dan mendoan [:tempe goreng khas Banyumasan]. Kalau mau ketemu native speaker ngapak selain nyari saya bisa nyari juga di warteg-warteg seluruh Indonesia, hehehe~ dan tukang-tukang di sepanjang jalan Jakarta. Orang Banyumasan itu seneng ngode [:bekerja] sebagai buruh atau pedagang di Jakarta. Jadi, jangan kaget kalau banyak tukang-tukang yang dialeknya ngapak banggettss. 

Ora Ngapak, Ora Kepenak
source
Kalau di rumah ortu, saya 100% pakai bahasa ngapak, gak ragu-ragulah ngomong nyong, kowe, mangan, lunga atau turu. Rasanya lebih bebas dan lebih merakyat, heheh~ Alhamdulillah ketemu jodoh juga orang aseli ngapak, sehari-hari si komunikasi dengan bahasa Indonesia, tapi sesekali kita pakai bahasa ngapak . Secara spontan aja siy, ga pakai schedule, xixixi. Beberapa temen kuliah malem juga ada yang aseli Tegal, jadi bisa nylonjorin lidah ngomong ngapak sama blio sesekali.Well, seperti saya sampaikan di awal, bahasa itu sutu hari bakal hilang dari peradaban kalau ga dipakai. Saya sendiri punya ortu, mertua, sodara-sodara pada ngapak kabeh [: semuanya ngapak], insyaAllah gak bakal melupakan bahasa ngapak. Meskipun saya tetap menggunakan unggah-ungguh bahasa Jawa yang benar, yaitu menggunakan bahasa Kromo [:Jawa halus] ketika sedang berbicara dengan orang yang lebih tua dan menggunakan bahasa ngapak (termasuk bahasa Jawa kasar/ngoko) hanya kepada teman sebaya atau yang lebih muda. Dan meskipun sudah mempelajari bahasa-bahasa lain selain bahasa ngapak, yuk mari tetep mencintai dan melestarikan bahasa daerah kita masing-masing semampu kita.

Oiya, sebagai bekal kalau sedang nawar dagangan di mamang-mamang orang aseli Tegal bisa cek beberapa kosakata berkut, coba yahhh~ siapa tau jadi gratis tuh makanan *evilsmile

siji regane pira Kang? : satu buah harganya berapa Bang?
deneng larang temen : kok mahal banget sih >,<
limangewu mbok : 5000 aja boleh gak?
telungewu bae ulih ora ? : 3000 boleh gak?
deneng sithik temen : kok dikit banget ?
jaluk lomboke rongewu : beli cabe 2000
trus nyong kudu koprol karo ngomong WOW kaya kuwe ? : (tebak sendiri artinya ya, :DDD )


Okelah kalau begitu, Matur suwun nggo Yu Niar Ningrum sing wis ngadakna lomba blog 'Aku Cinta Bahasa Daerah', moga-moga ora nana bahasa daerah sing ilang merga ora disenengi meng sing nduwe bahasa. Aamiin.***


Postingan ini diikutsertakan di Aku Cinta Bahasa Daerah Giveaway




*ora ngapak, ora kepenak : kalau ga ngapak, ga enak
** P : Bawor, cepetan bayar utang
     B : Utang apaan Bang? Kayaknya aku ga punya utang deh
     P : Udah, ga usah boong kamu!
     B : Beneran Bang, suer~
*** Terima Kasih untuk Mba Niar Ningrum yang sudah mengadakan lomba blog "Aku Cinta Bahasa Daerah", semoga tidak ada bahasa daerah yang hilang karena tidak disukai oleh pemiliknya




You Might Also Like

14 comments

  1. sesama wong ngapak ngacuuung dhuwur-dhuwur ^.^/
    Keren Lis, tulisannya *eh, semoga ini bukan menganggap keren karena sama-sama ngapak

    Nek neng ngumah, si Ayah, malah sing semangat ngomong ngapak ketimbang aku, wehehehe

    Btw, temenku di Purbalingga juga ada yang bikin kaos2 ngapak, brand-nya namanya kaos 'kompak' :)

    BalasHapus
  2. Komen lagi komen lagi
    Percakapan macam Lilis sama temennya itu juga sering terjadi aku aku XD

    BalasHapus
  3. Ooh mbak Lilis sm mbak Andiah orang Jawa toh *ga pernah denger pake bhs Jawa :p

    Hidup bahasa daerah :D :D

    BalasHapus
  4. Mba Andiah : Hihihihi, biasane nyong sing mulai sit mba, nek karo bapak Ibune neng Purbalingga bae mas langsung ngapak.

    Oya? Nengendi dodole?

    Pancenan, jaranglah nganggo bahasa Jawa ngapak, nek ngomong Jawa ya nganggo kromo palingan.

    Monika : kyaaa~ begitulah adanya. Ngapak seringkali masih dideskreditkan oleh pemiliknya sendiri ketika berada di lingkungan yng bukan ngapakers. Padahal nek neng ngumah ya ngapak terus, :P

    BalasHapus
  5. hahaha ngapak ngapak, inyong mah gag bisa :p

    Makasih yaa mbak udan iktan :D

    BalasHapus
  6. Hihihi, beneran ga bisa?
    Mau kuajarin? #semangatbanget

    Iya,
    Salam kenal ya ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. jawa ngapak : kesuwun mbekayu lilis wis nglestarikna budaya bhs jawa ngapak ku,

      Jawa kromo : matur nuwun sanget sampun nglestarik.aken budaya bhs ngapak.e kawulo,,

      Hapus
  7. wkwkwkwkwk....
    basa ngapak pancen basa spesial.. banggalah dadi wong ngapak..
    aja nganti basa ngapak ilang, BUDAYAKAN NGAPAK ya!!

    Nek arep pada tuku kaos ngapak nang kene bae..
    http://dalbosayngapak.blogspot.com/
    Aja ngaku ngapak nek ora duwe klambine..

    BalasHapus
  8. urung nduwe si klambi ngapak, gratis isa ra?
    wkwkwk~

    BalasHapus
  9. Apik mbokayu artikel'a..
    bangga yah dadi wong ngapak...
    inyong nang malang ya nganggo basa ngapak bae kohh.. hahaah

    BalasHapus
  10. Mas Nur : hihihi, neng Jakarta ya akeh, kudu banggalah dadi wong ngapak :P

    BalasHapus
  11. asli maen kue yu...aja kosi ora ngomong ngapak pokoke arep ngomong karo wong solo, jogja, semarang, jawa timur nyong tetep nganggo bahasa ngapak..mbuh mudeng mbuh ora kae wong angger ngomong karo nyong sing penting ngapak..ORA NGAPAK ORA KEPENAK ahahaha

    BalasHapus
  12. Heru : hehe, ya ora kaya kue banget juga siy, kan nek neng kantor wajibe bahasa indonesia :DD

    BalasHapus