Bu Lilis

  • 4/15/2013 02:16:00 PM
  • By Athiah Listyowati
  • 4 Comments

Selama ini saya paling ogah dipanggil Bu. Pasalnya panggilan Bu membuat saya merasa tidak dipanggil sesuai dengan usia saya yang masih muda dan muka saya yang masih cocok jadi abege#eh. Biasanya saya akan dipanggil  Bu oleh pengantar paket atau surat, kenek, anak PKL atau tamu di kantor. Orang orang yang sudah kenal dengan saya manggilnya mbak, Lis, atau Lich, Dek (khusus untuk suami). Tapi, ada satu yang saya kecualikan dari kemarahan saya karena dipanggil Bu. Malah saya seneng bukan main dipanggil dengan panggilan Bu. Haiihh, kenapa?

Jadi, saya dipanggil 'Bu' oleh anak-anak di komplek haji umar (*kluster sederhanan tempat saya tinggal). Saya agak kaget saat pertama kali dipanggil. Maklum, saya ga pernah kenalan secara resmi satu-satu sama anak-anak yang rata rata masih balita itu. Cuma ngajak salim pas ketemu dan kenalan sama emaknya. Ceritanya berawal dari halaman rumah. Saya sedang asyik jemur-jemurin baju. Trus ada dua anak lewat sambil bawa jajan. Tiba-tiba salah satu mereka teriak "Kak Lilis~", keras banget. Ihh, saya kaget dong. Kok mereka tau nama saya, hehehe, langsung ge er banget. Saya bales, "Iya,, kenapa Talita?". Untunglah saya masih inget nama anak yang memanggil >,< Terus?
Ga ada lanjutannya, coz mereka cuma manggil gitu. Selesai. Lah?

Hihi, selesai njemur saya masuk rumah. Mas yang denger dipanggil sama anak-anak kecil godain. Saya bales aja, "Tuh kan, adek masih dipanggil Kak". Si suami yang paling ga seneng saya dibilang masih mudaan bilang, "Yee, harusnya kan dipanggil Tante". Yaww, masa Tante sih, protess...

Beberapa saat kemudian saya ke dapur. Dapur rumah saya itu ada di bagian depan rumah, jadi bisa sambil liat-liat halaman dan keadaan luar, keliatan juga dari luar kalau saya sedang di dapur. Dipanggil lagi deh sama Talita, "Bu Lilis". Loh kok jadi "Bu"? *manyun* Gakpapa deh, yang penting anak-anak mulai suka sama saya . Ini saatnya beraksi.

salah satu buku yang saya punya

Saya ambil beberapa buku dongeng anak-anak yang dulu pernah saya beli pas awal-awal kehamilan. Waktu itu sebenarnya pengen banget pas lagi hamil sudah bacain dongeng-dongeng nabi untuk kakak bayi, qodarulloh, kakak bayi belum jadi lahir, jadi buku-buku itu masih tersimpan rapi di lemari buku. Saya bawa buku itu keluar, dan saya kasih liat ke Talita and de geng. Awalnya mereka si malu-malu. Ga mau gitu saya suruh main. Yaudah, masa saya paksa sih. Jadi saya bawa masuk lagi bukunya. Sampai-sampai saya berpikir, oh,  mungkin buku sama sekali ga menarik buat dimainin. Dan langsung sedih.

Eh, beberapa saat kemudian mereka dateng lagi, "Bu Lilis, mau main". Hihihi, lucunyaa. Saya jawab aja, "Iyaa, masuk ya". "Buku yang tadi mana Bu Lilis?", tanya Talita. Saya kasihlah buku-buku tadi ke mereka. Dan tarraa, mereka mulai pegang-pegang, liat-liat dan baca-baca. Saya nawarin membacakan isi buku. Saya pengen ndongengin. Ih wow, saya ditolak. Sedih lagi. yaudah, memang ga biasa didongengin kali ya sama Bapak Ibunya, jadi saya maklum kalau mereka ga ngerti asyiknya baca dongeng.

Itu kisah seminggu yang lalu. Dan kisah ini berlanjut di minggu kemarin. Sore-sore di hari Minggu, saya yang gagal membuat mas tertarik dengan macaroni panggang yang ga perfect akhirnya memutuskan untuk bikin pop corn instan. Meskipun suami bilang ga yakin, saya tetep pengen nyoba. Jadi, saya siapin lah itu panci di atas kompor, masukin pop corn dan menunggu bunyi pop-pop-pop. Tiba-tiba Talita and de gang sudah di depan rumah. "Bu Lilis, main yaaa~". Hihihi, alhamdulillah, mereka ga bosen main ke rumah. Dan sore itu mereka asyik menebak-nebak gambar serta mendengarkan cerita saya dengan antusiasnya. Dari dua anak, Talita dan Tata, nambah jadi ada Raka, Icha, Nida dan Fina. Hihihi, rameee~ Hujan rintik-rintik ga bikin mereka pengen pulang, msih asyik liat-liat gambar di buku. Akhirnya as ujan bener-bener deres barulah saya minta mereka pulang bareng mama-mama yang sudah menjemput. Subhanallah~ rasanya bahagia banget. Padahal cuma nemenin mereka main sebentar banget, ga ada sejam.

Anak-anak pulang ke rumah masing-masing, saya pun menghampiri mas yangs edang asyik bikin artikel. Kata Mas, "Cocok nih ye jadi Guru PAUD". Hahaha, bukan guru PAUD maunya, tapi guru buat anak-anak yang sholih dan sholihah, mau mereka PAUD, SD, SMP atau kuliahan sekalipun, saya tetep pengen jadi ibu yang juga guru buat anak-anak insyaAllah. 

Jadi pengen beli buku-buku bacaan baru lagi. Nunggu diskoonnann~ yang satu buku sepuluhribu, :P
Dan mau dipanggil Bu Lilis lagi, XDD

Apa cerita kalian di hari libur?





You Might Also Like

4 comments

  1. anak2ku pasti seneng banget deh kalo tetanggaan sama bu lilis..hehe.. soalnya kan kalo di rumah kalo mau dibacain cerita sama bunda mesti suit dulu, soalnya selera bukunya beda2 sih..wkwkwkwk..

    seringnya rafi yg kalah dan akhirnya dia nekat belajar membaca sendiri,dan skrg dia udah bisa baca sendiri deh tanpa ada yg ngajarin.. *pukpuk rafi

    BalasHapus
  2. hihihi, ini kemarin juga anak-anak udah mulai rebutan. Aku minta urutan aja bacanya :DD

    Mereka sukanya yang ada stiker. pengen nempel-nempel, cari cari di bukubukudiskon.com alhamdulillah ada :)

    Semangat mbaa~
    Keren Rafinya, dah bisa baca :)
    pukupuk juga buat rafiii :3

    BalasHapus
  3. Aiihhh seru sekali bu Lilis...

    Aku juga suka tuh main petak umpet sama temen2 Dzaky..hahaha

    BalasHapus
  4. Hihihi, memang Bunda Dzaky bisa ngumpet dimana?

    *eh
    XDD

    Di tempatku susah main petak umpet, kalau mau main petak umpet kudu ngumpet di dalam rumah >,<

    BalasHapus

Hi, nice to hear your inner-voice about my blog. Just feel free to write it here, but please dont junk :)