I am ODOJ-er

  • 12/16/2013 09:42:00 AM
  • By Athiah Listyowati
  • 0 Comments

flickr.com
Dear ukhtis,
Kaifa haluka?
Alhamdulillah, ana bi khoir :3
Kholas belum ?
Hehe, akhir-akhir istilah 'kholas' makin ngetrend di sosmed yah. Alhamdulillah kalau bisa ngalahin istilah 'cetar membahana badai' :DD

Apaan sih kholas? Kholas itu istilah yang dipakai kalau kita laporan ke group One Day One Juz bahwa kewajiban untuk 'ememinum' 1 juz Al Qur'an sudah beres, sudah selesai dibaca. Misal gini, 'Alhamdulillah ukhtis, juz 8 kholas', Nah, itu artinya kita baru saja menyelesaikan 1 juz jatah kita hari ini. Dapet cherry deh, eh, atau dapet rumah, ahahaha, cuma ikon WhatsApp siy~ tapi beneran lucu-lucu tuh ikon,macem-macem, jadi rame dan nyeni rekapan bacaan 30 juz nya.

Oke, next, emang apaan siy One Day One Juz? Sebenernya saya sendiri udah kenal istilah One Day One Juz sejak kuliah (*dan itu artinya udah 4 tahunan lebih). Intinya siy tentang komitmen kita untuk ngikutin sunah meng-khatamkan Al Qur'an maksimum sebulan sekali. Pas banget kan, ada 30 hari, untuk menyelesaikan 30 juz. Tapi ternyata praktiknya ga semudah itu ukhtis. Ada banyak banget gangguannya, mulai sok sibuk kuliah lah, tugaslah, rapatlah, capeklah, cucian menumpuklah, yang akhirnya bikin kita ga berhasil 'meminum' 1 juz sehari. Selain itu, jaman dulu ga ada yang ngontrol gimana konsistensi kita dalam membaca Al Qur'an, paling-paling kalau ada ya pas liqo, nulis sendiri di kertas amalan harian sudah habis berapa juz minggu itu, padahal yaa, kadang-kadang kalau ada ketinggalan beberapa juz dulu aku sendiri suka ngebut sebelum liqo selesai *adoww 

Nah, seneng banget pas sekitar sebulan lalu, mulai ramee banget tuh group yang bergabung dalam rangka fastabikul khoirot (berlomba-lomba dalam kebaikan) melalui aplikasi WhatApp bernama One Day One Juz, menurut admin di grupku, sekarang member nya sudah lebih dari 10.000 orang loh~  (lebih dari 300 group jika rata-rata 1 group 30 orang) bahkan sudah diikuti oleh beberapa asatidz (mis. Ust Salimafillah), artis (Teuku Wisnu, etc), dll. Bukan karena udah diikuti orang-orang besar yaa aku ikut group ini, in sha Allah lillahita'ala karena pengen komit baca Al Qur'an sejuz sehari (minimal). 

Selama mengikuti ODOJ (*singkatan group) terasa ada kayak dorongan untuk nyelesaiin satu kuz sebelum bobok, wajib banget, kalau harus nge-lelang (juz yang wajib kita baca kita lelang untuk dibaca anggota group lain) tanpa alasan syar'i kok rasanya malu bener, soalnya anggora group lain bahkan ada yang udah selesai 2 juz (1 juz wajib dan 1 juz lelangan). Selain itu, sering banget dapet motivasi-motivasi dari sesama anggota group maupun admin ODOJ yang bikin tambah semangat untuk komit. Berasa bangetlah manfaatnya untuk melecut diri yang kadang-kadang permisif. Duluuu niy, 3 bulanan lalu, susah banget baca Al Qur'an, kan lagi masa masa lemes banget awal kehamilan, padahal setelah dipikir-pikir supaya ga lemes ya kudu baca Al Qur'an. Selain itu Al Qur'an kan memang Allah SWT sebut sebgai theraphy, ga cuma hati tetapi juga fisik. Jadii, manfaatnya bakal lebih besar lagi buat para bumil seperti aku, sekalian ngajarin kakak bayi juga :') Nah, setelah ikut ODOJ, alhamdulillah belum pernah absen sejuz sehari. Semoga komit sampai ajal tibaa yaa, aamiin. 

Next, tertarik ga niy buat ber-ODOJ-ria ? Gampang banget, ukhtis bisa kunjungi link ini. Disitu lengkap banget ada cara mengikuti group ODOJ, ada artikel-artikel penggugah juga. Terakhir, selain jadi lebih terlecut untuk baca sejuz sehari, kita juga jadi punya lebih banyak saudari, tersebar di seluruh Indonesia pula kan? Di group ku aja ada Makasar, ada Jambi, ada Kalimantan, lengkap >,<

Hihi, so, tunggu apa lagi. Hayuk ceuna, ikutan :)



You Might Also Like

0 comments

Hi, nice to hear your inner-voice about my blog. Just feel free to write it here, but please dont junk :)