#Travelleza : FOOD COLONY, Atrium Mall Senen

  • 1/13/2015 05:13:00 PM
  • By Athiah Listyowati
  • 1 Comments

Mie Aceh, Food Colony
Hari ini sengaja pengen escape keluar kantor di jam istirahat sambil nyari kebutuhan lain-lain. Kali ini aku ditemani Mrs M, si manten baru. Alhamdulillah, sebelum keliling-keliling window shopping kita sempetin isi perut, laper maaakk, udah waktunya makan siang. Awal-awal kita udah liat-liat menu di Yoshinoya (lantai UG), tapi ga selera plus kaget sama harganya. Mahal. Titik. Akhirnya malah kita window shopiing dulu di Elizabeth (lantai UG, untuk tas dan sepatu merk Elizabeth dan Esmo). Banyak tas baruuu, warnanya meraahh meronaa, tapi memang ga butuh jadi ga beli apa-apa di sini. Beneran window shopping alias liat-liat, megang-megang dan kagum-kagum aja :P

Lorong FOOD COLONY
Tadinya karena temen ga nemu apa yang dicari di Elizabeth UG, kita pengen liat yang di lantai 3, dan ternyata oh ternyata udah closed, alias ga ada lagi tokonya. Wew. Baiklah karena perut semakin keroncongan dan ndangdutan, kita putusin maem dulu. Pas banget kita lewat lorong khusus makanan (semacam food court tapi ala-ala cafe) yang dinamai FOOD COLONY (mungkin karena merupakan koloni dari para penjaja makanan, ahaghag). Lokasi FOOD COLONY ini di lantai 3 yah. Karena tempatnya cozy dan makanannya lidah Indonesia, plus yang paling penting harganya reasonable, kita akhirnya nyoba maem di sini.

Menunya beragam loh pemirsa, bahkan dibedakan per lokasi asal, misalnya aja sebangsa pempek, tekwan, trus masakan ala Minahasa, trus ikan bakar ala Papua, mie dan cane ala Aceh, belum lagi es Doger, es pisang ijo, banyaaakk, ngilerr >,< Dan akhirnya aku milih ngobatin rasa rinduku sama Mie Aceh. Mie Aceh pakai daging di sini dihargai Rp 24.900,-, plus udang jadi Rp 34.900,-. Hihi, aku pilih versi irit, karena toh aku juga alergi udang. Btw, di sini kita ga bisa bayar per stand pakai cash. Jadi kudu beli semacam kartu voucher di cashier, baru bisa beli ke masing-masing tenant. Jadi, pastikan isi kartu sesuai kebutuhan ya, dan jangan lupa tuker kartu itu dengan sisa saldo. Untuk minuman, ada tenant tersendiri khusus minuman, favoritku memang es jeruk, jadi aku ga lirik-lirik yang lain (walaupun tadi kepikiran teh tarik biar total makan ala Aceh :p ). Es jeruk dihargai Rp 10.000,- . Yah, normallah untuk ukuran makan di mall *nangis. Minuman-minuman lain juga lumayan lengkap termasuk air mineral dan soft drink. So sorry, ga bisa infoin range harganya karena tadi buru-buru.  

Penampakan Food Colony

Gimana mie Acehnya? Ga bisa dibilang enak banget, tapi lumayan ngobatin kangen. Aku kasih 3.5 dari 5 bintang :P Es jeruknya standar sih. Overall, alhamdulillah bisa isi bensin. Siap jalaann lagii :P
Habis dari Food Colony kita mampir Tokbuk Gunung Agung. Rencana pengen cari  buku-buku tebel (fisik kertasnya, bukan jumlah halamannya) yang bergambar asli/riil. Alhamdulillah nemu, dan harganya menurtku reasonable, judulnya "100 Kata Pertamaku", Penerbitnya Cikal Aksara, ada 10 halaman full colour, harganya Rp 35.000,-. Kenapa aku pilih buku bergambar riil alias non-ilustrasi, karena aku ngikut metode Montessory untuk ngenalin real world ke anak-anak usia 1-3 tahun, fiksi or ilustrasi boleh dikenalkan setelah mereka ngerti yang aslinya. Di dalamnya ada contoh-contoh anggota tubuh, ekspresi, warna, aktivitas, makanan, hewan darat, hewan air, dan jenis-jenis kendaraan. Cukup banget untuk ngenalin 100 kata pertama. Next, kita evaluasi pas Yumna pegang bukunya langsung yak. Semoga seneng dan awet :P

Buku untuk belajar Yumna
Btw, sebelum masuk Gunung Agung, liat ada outlet baru, namanya ADA. Dari luar sik keliatan kayak FO-FO gitu, tapi pas masuk ternyata isinya baju-baju ala Instagram (beneran deh >,< ). Dan harganya lebih mahal dari di Instagram, jadi, daripada kalian nyesel karena beli barang-barang yang sama tapi lebih mahal, mending cek dulu di Instagram. Recommended olshop ada @kelincimaduroom, Lis pernah beli jaket unyu di sana, harganya cuma Rp 75.000 :p Di ADA, bisa jadi Rp 120.000,- selisih Rp 45.000 loh ~

Setelah berhasil beli buku bergambar, kita mampir ke beberapa tenant aksesoris (di Atrium banyak banget tenant ini). Akhirnya beli semacam tempat pensil aja di Strawberry, buat taroh-taroh hape, headset, dan printilan lain. Murmer, Rp 15.500 aja. 

Pouch murmer untuk tempat nyimpen printhilan

Dann akhirnya nemu juga yang dicari, tadinya pengen beli keperluan pribadi di Matahari tapi karena waktu mepet dan toh nemu dengan harga oke, Lis beli keperluan pribadi di Number 61. Underwear untuk laki-laki Rp 55.000 isi 3 pcs, underwear untuk wanita, Rp 40.000 untuk 4 pcs. Lumayanlah daripada ngrogoh kocek lebih dalem di Wacoall or semacamnya. hehehe, #hidupirit 

Baiklah, kita akhiri jalan-jalan dan belanja hari ini segitu saja. Btw, big effect jualan baju sendiri jadi ga minat sama baju-baju yang dipajang di toko. Kepikirannya : "Aku bisa bikin ini lebih pas dan lebih murah", ahaha. Semoga beneran istiqomah ga tergiur sama baju-baju yang aku bisa bikin sendiri, termasuk baju rumahan dan baju Yumna. Osh! 

Senang sekali bisa belanja efektif dan fokus. Pembiasan itu perlu sodara, :P



You Might Also Like

1 comments

  1. Selalu naksir deh sama mie macam apa pun :9

    Salam,
    Senya

    BalasHapus

Hi, nice to hear your inner-voice about my blog. Just feel free to write it here, but please dont junk :)