#1Day1Dream : Perpustakaan Bintang Kecil

  • 2/26/2015 11:24:00 AM
  • By Athiah Listyowati
  • 24 Comments

Saya suka anak-anak. Dengan celotehan mereka. Dengan ekspresi mereka. Teriakan dan senyuman mereka. Juga tentu saja rasa penasaran mereka. 

Buku. Buku banyak disebut sebagai jembatan untuk membangun bonding antara orang tua dan anak. Buku juga dikenal sebagai terapi. Buku disebut sebagai teman. Buku adalah inspirasi. Dari sejak kecil saya didoktrin untuk suka baca. Alhamdulillah waktu itu bapak ibu kasih saya fasilitas Majalah Bobo. Majalah Bobo datang mingguan. Inget ga cerita Bona dan Rong-Rong atau Paman Gembul? Nirmala? Hihi, dan tentu saja aneka cerpen ala anak-anak. Juga beberapa ulasan soal keunikan-keunikan di berbagai negara atau bagaimana gempa bumi terjadi? Ngumpulin hadiah-hadiahnya ga siy? Mulai dari jam, kalender, tempat pensil, banyaaakk >,< Kalau buku cerita anak-anak terus terang Lis ga punya banyak pas kecil. Karena tinggal di kota kecil, buku-buku seperti itu ga tersedia. Berbahagialah kalian yang sudah menyambangi Gramedia bahkan sejak baru lahir, ehehe. Tapi alhamdulillah sampai sekarang masih suka buku.

source


Pas hamil pertama kali, Lis excited beli banyak buku anak untuk dibacakan ke janin. Iya, ke janin yang ada di kandungan. Setelah 4 bulan, kan janin bisa ndengerin suara-suara dari luar, nah, untuk menstimulasi otaknya, kita bisa bacakan dia buku-buku cerita. Qodarulloh kehamilan pertama berakhir di usia 10 weeks, akhirnya buku-buku itu masuk lemari lagi. Dann, baru bermanfaat lagi pas pindah ke Depok, tetangga-tetangga banyak yang anak kecil, seusia TK dan SD kelas 1/2. Mereka seneng banget aku kasih liat buku cerita. Sepertinya orang tua mereka tidak menyediakan di rumah, sejak saat itu aku kepikiran punya perpus. 

Buku dan anak-anak adalah dua hal yang saya sukai. Dari situlah muncul impian bikin perpus pribadi yang bisa dinikmati siapa saja, utamanya anak-anak. Karena inspirasinya anak-anak, aku ingin menamai perpusku dengan nama Perpus Bintang Kecil. Ihihi, lucuuu kan? 

Pengennya kelak sambil ngisi bufet untuk buku-buku Yumna, bisa sekalian bikin semacam mini library, dimana 1 bulan sekali aku ajarin anak-anak aneka ilmu, mulai dari hasta karya sampai eksperimen-eksperimen kecil. Aaah, senangnyaa >,< 

Semoga, dengan mereka membaca buku-buku serta belajar via eksperimen, akhirnya mereka terpinspirasi untuk menekuni bidang tertentu sesuai passion mereka. Dan kelak, menjadi bintang-bintang di bidangnya masing-masing, hehehe. 

Bagaimana? Asyik juga kan punya perpustakaan pribadi yang menginspirasi banyak orang?


You Might Also Like

24 comments

  1. memang enak juga ya bu kalo punya perpustakaan kecil di rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan Kak, sumber inspirasi dan pengetahuan :)

      Hapus
  2. Aku juga dari kecil suka bgt baca mak. Impianku punya perpustakaan prtibadi someday :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, samaan Mak kita, sudah nimbun Buku belum Mak? Hehehe

      Hapus
  3. Salam kenal yaa mak,, aku pengen bikin mini perpus mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyik, banyak temennya, kebayang kalau setiap sekitar 40 rumah ada perpus, keren Mak negara kita >,<

      Hapus
  4. aku juga suka baca..Dari kecil dibujukin papa untuk selalu baca.. Bahkan saya msih inget novel pertama yg saya baca pas kls 1 SD, novel anak2 sih, lima sekawan :D Versi pengarang perancis, bukan yg Enyd Blyton.. Judulnya pun aku inget, Harta karun rockwell. Hahahaha, saking cintanya ama buku aku ampe apal :D.

    Trs hadiah yg paling aku tunggu2 saat ultah cuma 1 mba... Pas Papa bilang, ayok kita ke Toko buku, kamu boleh beli buku apapun, berapapun yang kamu mau.. ^o^ Aghhhhh, seneng banget... Krn masih SD, saat itu memilih 20 buku novel lima sekawan, STOP, trio detektif, pasukan mau tahu, kayaknya udah berasa banyaaaaak banget. Ah, aku kangen ditawarin kado begitu. Padahal kalo pilihannya perhiasan ato buku, aku bakal pilih buku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waa, ini ni salah seorang yang sudah kenal Gramed dari lahir, :p

      Ikutan BBI ga Mak?

      Hapus
  5. Wah sama neh..saat hamil anak pertama dan kedua buku adalah sahabat terbaik saya, dimana membaca sambil mengajaka anak dalam perut mengobrol..alhasil saat dia lahir hingga saat ini...anak senang saya bacakan buku.

    Terima kasih atas kunjungannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya begitu Mak, anakku juga baru setahunan anteng banget liat liat dan megang megang Buku, semoga beneran suka baca buku sampai kelak sudah besar, aamiin

      Hapus
  6. Salam kenal mak......sama mak, saya juga suka baca sejak kecil. Klo bobo...paling seneng mbaca kisahnya oki dan nirmala. Pengen juga sih...suatu saat punya buku yang banyakkkk....trus bisa dinikmati anak-anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, itulah Mak kerennya buku, meskipun sudah lama banget tapi kita masih inget, berarti as parent kita tinggal pilihin aja buku-buku yang Oke buat diinget isinya sama anak-anak kita.

      Ayo Mak, kita koleksi buku-buku kecee ~

      Hapus
  7. mupeng sama perpustakaan yang di gambar itu mak, semoga suatu saat bisa punya perpustakaan di rumah. karena saya dan suami suka baca mak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, Asyik banget ya Mak, sekarang Buku Buku masih di buffet ruang tamu, pengen punya pojok baca Buku kayak di gambar. Cerita cerita ya Mak kalau perpusnya sudah progress, :p

      Hapus
  8. Mau juga punya perpustakaan pribadi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo Mak, sedikit sedikit lama lama jadi perpus betulan ; )

      Hapus
  9. Bikin perpus untuk anak-anak? Itu sesuatu Mak, manfaatnya banyak. Perlu diperjuangkan :)

    salam kenal :)

    BalasHapus
  10. saya juga punya mini library..dan isinya beragam..sekarang kebanyakan buku anak-anak...moga2 koleksinya bertambah terus yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, ayoo cerita tentang mini library nya :)

      Hapus
  11. Buku yang aku punya cuma tertata diatas meja dan belum punya perpus di dalam rumah hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. No problemo Mak, pas ada rejeki insyaAllah Buku Buku itu bakal punya rumah ;p

      Hapus
  12. Hihi,senengnya. Pengen punya perpus pribadi juga, sedikit2 dikumpulin, alhamdulillah tiap hari beberes bukuny umar yang doi baca di lantai. Sedihny harus ad beberapa buku yg harus d pindahkan karna sobek, full gambar doi, kena makanan dan paling parah kena ompol. Hikss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan sedih Mak, buku bisa dibeli lagi tapi pengalaman dan kesenangannya tentu lebih berharga bukan? Aku sediakan khusus beberapa buku tua yang memang aku kasih untuk disobek-sobek supaya beberapa yang lainnya awet, tapi kalau sudah terlanjur ada yang robek atau kotor, mari kita anggap memang sudah waktunya ganti yang baru :)

      Dan tetep buat anak suka sama bukunya, awal-awal mungkin disobek, bebrapa hari berikutnya ada masanya dia memperhatikan gambarnya, dan lain waktu akan meminta kita membacakan, dan akhirnya dia akan bisa membaca sendiri, aihh, bahagiaa :)

      Hapus

Hi, nice to hear your inner-voice about my blog. Just feel free to write it here, but please dont junk :)