My Everyday Self Healing

9/29/2015 03:08:00 PM

Duluu sekali, saya menyukai tulis menulis karena bagi saya menulis adalah self healing. Termasuk jika saya sedang merasa sedih atau kecewa juga marah. Menulis serasa menggelontorkan sampah yang tersumbat, sehingga aliran darah di hati menjadi lancar kembali. Dengan berjalannya waktu, pengalaman kesedihan, kekecewaan dan kemarahan semakin kompleks, sehingga ketika dituliskan pun sepertinya tetap meninggalkan 'bekas', hiyaaa ~ Akhirnya beberapa kali saya mandeg menulis, hanya menulis judul sehabis itu tidak pernah menyelesaikan satu tulisanpun. Padahal kalau mau ditulis, saya rasa akan ada masanya tulisan itu jadi pengingat kalau saya pernah melewati suatu masa yang cukup complicated, dan jadi pelecut untuk bisa melewati setiap ritme hidup yang memang naik turun.

entah mengapa, setelah menikah saya jadi tidak seintens saat bujangan dalam menulis. mungkin karena saya merasa tidak terlalu banyak hal yang mengganguu mood dan pikiran saya atau karena cara saya menghadapi kondisi sudah berubah. duluuu, saya tidak punya seseorang yang bisa mendengarkan curahan hati atau sekedar pikiran-pikiran yang tersesat, sekarang saya punya (alhamdulillah). duluu, saya masih bisa baper sama hal-hal kecil, sekarang saya ga boleh mudah baper. iya, baper, bawa perasaan. saya sudah jadi istri dan ibu, mood saya harus stabil supaya bisa beres semua urusan dan saya tetap happy menjalaninya.biar saya tetep waras, hehe.

sekarang, self healing saya sepertinya adalah belanja *wotwotwot? :p becanda buuu!
intinya menyenangkan hati sendiri sik, nulis masih, tapi ga banyak share via medsos. ditulis di diari kecil saja. plus tentu saja saya ga boleh lewat dari rutinitas amalan unggulan harian. apa sih amalan unggulan harian? ini bukan pamer loh ya, tapi lebih ke sharing. amalan harian unggulan saya adalah baca satu juz Al Qur'an. gunanya supaya hati saya lapang, pikiran saya ga sumpek dan saya selalu optimis. karena saya percaya perasaan saya ini pun datangnya dari Allah. bukan semata-mata saya yang atur. saya serahkan semua kegalauan saya ke Allah. biar Allah yang mendamaikan, memudahkan jalan, membuka tabir yang ketutup *apa sih? kalau sehari saja saya ga selesai baca satu juz ini, rasanya kayak ada yang kurang, mau ngapa-apain juga ga lancar, dan berasa ada yang ganjel. sama anak marah marah mulu. kerjaan ga beres. males malesan. jadinya apa-apa baper. alhamdulillah, ya, self healing saya ini juga banyak pahalanya -selain efeknya secara psikologis-. dan Rasululloh SAW berkata kalau kedudukan kita di surga itu ditentukan oleh bacaan Al Qur'an kita yang terakhir, makin banyak baca, makin tinggi kedudukan kita dong ya. *aaamiiinn*








tapiii kaannn satu juz itu banyaaakk bangett, lamaa ga siiyy bacaanyaaa? *eeaa


cara paling mudah adalah baca 2 lembar setiap selesai sholat fardhu, nah 2x5 kan pas tuh 10 lembar, selesai deh 1 juz ga kerasa. tapi aku juga bukan yang rajin bin telaten, jadilah aku suka sistem kebut, :p pagi-pagi pas berangkat kerja, setengah juz, pulang kerja setengah juz, alhamdulillah ga kerasa juga sudah beres sejuz sehari. so, intinya mah gimana kita pinter-pinternya atur waktu sesuai dengan jadwal kita masing-masing.

oiya, satu lagi, bacaan Al Qur'an juga aku jadikan healing buat anakku. setiap malam sambil ngelonin dia bobok, aku selesaikan Al Fatihah, Al Ikhlas, An Naas, Al Falaq dan ditutup dengan Ayat Kursi, insyaAllah kerasa banget buibu, sebagai benteng mereka sehari-hari. dan ini bukan ritual dibuat-buat melainkan juga dicontohkan oleh Rasululloh SAW sendiri. jadi, untuk kita-kita orang dewasa pun disunahkan. maklum ya, sumber penyakit sekarang banyak banget, ga kebendung kalau cuma usaha ningkatin fisik saja lewat makanan or kebersihan. pernah denger yang namanya penyakit ain? itu loh mom, penyakit yang diakibatkan oleh sikap iri orang lain ke kita lewat pandangan mata, salah satu penangkalnya adalah lewat bacaan yang sudah Rosululloh SAW contohkan tadi. mudah dan pasti semuanya sudah apal dong ya? *alhamdulillah*

hihihi, baiklah, semoga postingan ini ga menjadikan saya sok alim or sok oke, karena beneran amalan hariannya jauh sama para alim ulama, cuma sudah bener-bener ngrasain manfaatnya, jadi siapa tau pada pengen ngrasin juga, ya kan? ya kan? kalau mommy, apa nih everyday self healingnya?

 


    

You Might Also Like

2 comments

  1. Seneng banget baca postingan ini Mak, jadi pemicu buat selalu mesra dgn Al-Qur'an

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syukur alhamdulillah Mak Ira, allohumarhamni bil Qur'an :)

      Hapus