Me Time is My Sew Time

10/08/2015 04:52:00 PM

Sudah jadi emak-emak apa iya kudu keilangan me time? Hihi, ga lah mak. Malah kata Bu Ustadzah, semua yang dilakukan oleh seorang Ibu ya me time-nya Ibu, he he *maksaa banget ya Mak? Sesibuk-sibuknya jadi Ibu, jika kita bisa me-manage waktu dengan baik, insyaAllah tetep ada waktu untuk me time. Yah, walopun harus nunggu setelah anak-anak bobok, atau setelah anak-anak asyik dengan mainannya dan bisa sejenak kita rehat, it just okay to do your 'me time' thing. 

Ada yang cuma butuh mandi tanpa diganggu, makan tanpa diganggu, ngaji tanpa diganggu atau sekedar ke salon, bahkan kalian ngeblog pun kudu nunggu anak anteng, ya kan ya kan? Aku sendiri baru-baru ini berhasil nambah satu jenis me time yang kurasa banyak manfaatnya. Sewing. yap, menjahit. 

FYI. Aku sama sekali ga punya background menjahit. Alias ga pernah kursus or belajar ke seseorang yang udah ahli menjahit. Jadi, menjahit adalah hasil keterpanaanku pada semuaaa baju anak yang unyu-unyu, semuuuaua dekorasi rumah yang cute, semuuuuuaa aksesoris yang manis, di mana kalau aku beli ke orang lain aka crafter harganya bikin menganga (baik mulut maupun dompetku, hehehe). Makanya aku bercita-cita banget punya mesin jahit dan bisa jahit sendiri semuaaa benda yang aku pengen tanpa harus beli. 

Well, perjalanan sejarah jahit menjahitku sebenernya diawali dari bawah banget, di mana aku bener-bener jahit manual pakai tangan. Salah satu hasil karyaku adalah aplikasi di t-shirt anakku. Ini bener-bener awal yang memuaskan karena habis itu aku percaya diri untuk minta restu pak suami membeli mesin jahit portable. Dann, seperti pernah aku tulis beberapa bulan lalu, proposal pembelian mesin jahitku diterima tapi dengan syarat. Yaitu, harus bisa menjual produkku dengan minimum omset 3 jeti. Oukay, bisalah ituuu pikirku. Apa siy yang ga demi mesin jahit yang sudah kuidam-idamkan, dan benar, 1 minggu kemudian target dari suami sudah terpenuhi. Tapi tetiba keinginanku untuk punya mesin jahi menghilang, lenyap begitu saja *what? Bahkan suami sempat berkomentar kalau kekhawatirannya terbukti. Jangan-jangan aku cuma kalap mata. 

Tapi, setelah waktu berlalu kurang lebih 3 bulan kemudian, rasa ingin memiliki mesin jahit itu datang lagi, aw aw aw. Jadilah aku ulangi proposal pembelian mesin jahit yang kemarin dan disetujui dengan syarat (lagi). Syaatnya adalah membuat cover untuk bantal yang ada di ruang tamu. Huwaaa, itu mah gampang, kataku dalam hati *swombwong . Oke, I take that challenge! 

Dann, beberapa hari kemudian, aku pun memesan sebuah mesin jahit yang sudah kuincar selama ini. Butterfly JH8530A. Mesin jahit elektrik portable yang sering direkomendasikan oleh para crafter di antaranya adalah Butterfly dan Janome. Saya memilih Butterfly JH8530A karena beberapa alasan yang menurut saya make sense. 


Compact. Benar-benar portable karena mesinnya enteng (dalam arti sebenarnya), ada 'handle'-nya di bagian atas mesin untuk memudahkan saat memindahkan. Jadi, kalau belum punya ruang workshop (*ajieh bahasanya) sendiri, bisa dengan mudah dikeluarkan pas dibutuhkan dan disimpan lagi pas sudah selesai. Oiya, meskipun enteng, tapi rangkanya 100% dari alumunium, jadi bukan dari plastik ya ~ 

Easy To Use. Cuma baca buku manualnya dijamin bisa langsung mengoperasikan. Aku yang awam banget soal mesin jahit butuh waktu kurleb 1,5 jam sampai akhirnya bisa mengoperasikannya. Mulai dari masang bobin, benang sampai nyetting jenis dan ukuran jahitan. Eh ada siy yang akhirnya cek Youtube karena bener-bener blank apa yang dimaksud di buku manual, hihihi. Meskipun bukan mesin jahit analog, tapi Butterfly JH8530A ini sudah lebih dari cukup kok untuk amatir sampai setingkat butik rumahan. Pemilihan jenis dan jarak jahitan tinggal puter aja di tombolnya. Pedalnya juga nyaman banget loh~

Smart. Ada beberapa hal yang menurutku smart banget dari mesin jahit ini. Pertama, dia punya LED lamp dimana lampu ini bakal menerangi fokus pada area menjahit (sekitar jarum jahit), jadi walaupun lampu ruangan menjahit tidak begitu terang, bakal kebantu dengan LED lamp ini. Kedua. dayanya kecil banget, 70 w sajaa ~ iriittt. Ketiga, mesin ini bisa memasang benang secara otomatis (walopun akhirnya menurutku lebih enakan manual). Keempat, dilengkapi bagian yang bisa memotong benang sisa jahit, jadi ga melulu harus menggunakan gunting. Kelima, jenis jahitan ada 23 pola, tinggal pilih sesuai kebutuhan, bahkan bisa buat lobang kancing. Kelima, ada lokasi rahasia yang gunanya untuk menyimpan printilan mulai dari jarum jahit, foot, bobin, dll. Jadi ga bakal bececer plus segera ditemukan saat dibutuhkan. 

Yang terakhir sebenernya pengen banget ngasih tau kalau harganya juga bersaing, untuk kelas pemula bisa dapetin mesin jahit ini dengan kisaran harga Rp 1,5 juta adalah kelebihan tersendiri. Daripada beli yang portable abal-abal ya, yang ga tau dimana servisnya kalau ada rusak, ga ada garansi, plus durabilitas dan kualitasnya ga terjamin, maka harga segitu beneran worthed.  

Aku sendiri alhamdulillah puas dengan mesin jahit ini, sudah beberapa kali kugunakan dan belum menemukan kendala berarti. Masih pengen terus eksplor masing-masing jenis jahitan di berbagai jenis produk yang sudah aku rencanakan untuk kubuat. 

Jadii, semenjak mesin jahit nongkrong di kamarku, me time bagiku adalah sew time. Kadang aku cuma jahit baju-baju anakku yang kedodoran, bikin sapu tangan untuk suami, atau sekedar motong gamis yang kepanjangan. Tapi, paling seneng kalau bisa eksekusi celana atau dress untuk Yumna, rasanya puas banget me time tapi tetep ada hasilnya buat keluarga :) Walopun hasilnya belum serapih mamang-mamang penjahit, yang penting kan niatnya ya? *ehehehehe *evilsmile

----------
DISCLAIMER
Tulisan ini saya buat murni sebagai opini saya, sama sekali bukan review berbayar
45 cm x 25 cm X 37 cm
45 cm x 25 cm X 37 cm

You Might Also Like

49 comments

  1. Eh ya ampun Mak, pas banget saya lagi kepengen juga punya mesin jahit. Pengen aja buat me time, kebetulan saya suka crochet suka pengen bikin dalemannya dompet. Kalo ada mesin jahit kayaknya enakeun bisa bikin inner sendiri. Terima kasih infonya ya. Salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, itu mah baru salah satu yang bisa dieksekusi Mak, kreasi lainnya masih banyak :p

      Semoga berjodoh dengan mesin yang diidamkan ya ~

      Hapus
  2. Tidaaaaaakkk
    Aku pengen mesin jahit pke bgt

    #mendadak heboh ndiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, keknya ada yang lagi browsing-browsing niy :p

      Hapus
  3. judulnya eyecatchy banget mak.. btw aku pengen bs jahit sayangnya ga telaten hehe.. salam kenal ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, terima kasih Mak, mungkin akibat sudah lama ga ngeblog, jadi pemanasannya kudu lumayan, :p

      Aku juga ga telaten amat Mak, lebih ke the power of kepepet, pengen bisa kasih anak baju unyu unyu tanpa harus keluar banyak duit >,<

      Hapus
  4. Dari dulu kepingiin banget bisa jahit, cuma belum bisa sampai sekarang, ��
    Kalo udah mulai bisa nanti mau deh ngajuin proposal juga..
    ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga learning by doing Mak, sampai-sampai demi ga masang resleting milih proyeknya yang bisa non resleting, dan satu lagi non kancing :p

      Hapus
  5. Waah udah ngincer mesin jait portabel dari lama tapi masi maju mundur gara2 ga bisa jait. Thanks reviewnya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama komit insyaAllah ga mangkrak Mak mesinnya, tapi emang awal-awal kudu nekat. Tips dariku mulailah dari proyek antigagal, seperti sarung bantal, tote bag, hehe, biar kita semangat dan terpacu :)

      Hapus
  6. Aku udal lama pengen model portabel, tapi takutnya terlalu asik jahit lupa ngeblog, hihihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiah, Mak Ida, kalau terlalu asyik kayaknya mah karena udah mahir yak? Kalau gitu boleh dong tips jahit menjahit Mak :)

      Hapus
  7. Mupeng... Aku pengen banget bisa jahit apalagi lapakku terikat bgt sm jahit menjahit. Selama ini cuma jahitin ke org. Hikz..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau untuk profesional keknya kudu kursus Mak :p

      Hapus
  8. pengen juga, tp aku tuh cepet bosen dan ga telaten, jd mikir lg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tipsnya pakai challenge Mak, jadi kita punya target gitu, minggu ini ada proyek apa, besok proyek apa, dari yang mudah nanti ningkat ke sulit, aku suka bikin bikin Mak, jadi sewing ini mmg me time banget buatku :)

      Hapus
  9. Pingiinn.. tapi belum di acc juga. Hiks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, coba caraku mak, kasih liat hasil kerja kita pakai jahit tangan manual, kalau beliau melihat kesungguhan kita, insyaAllah lama-lama luluh juga ^^9

      Hapus
  10. Aku udah dari kapan itu ngebet banget belajar jahit, udah beli buku pola, penggaris kertas, dan macem2 pernak-perniknya, tapi ga jadiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapaaa Mak?
      Kalau sudah punya itu semua insyaAllah tinggal eksekusinya aja kan?
      Ayoo semangat ^^9

      Hapus
  11. Aku nggak punya latar blkng jait-menjahit tu mbak.....takutnya malah mangkrak. Tp kadang kepengen juga lihat tetangga sebelah yang bisa utak-atik baju sendiri....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga gak punya Mak Sulis, syukur alhamdulillah ada Pinterest, ada blog, ada YouTube, membantu banget dalam proses belajar menjahit otodidak ini :)

      Hapus
  12. Aak.. Aku mau juga beli mesin jahit tapi masih bingung. Semoga ini bisa jadi pertimbangan ah, hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesuaikan dengan kebutuhan saja Mak, ini cuma satu di antara puluhan mesin jahit lain *hihi

      Hapus
  13. mupeng iih.. kalau portable kan enak ya ada macam2 jenis jahitannya cuman ya itu.. masih tahan banting yg model jadul katanya sih.. kalau aku sendiri lebih sering ke modal "pinjam punya ibu" hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ada yang bisa dipinjam mengapa tidak ya Mak? :p

      Hapus
  14. Ada yg buat neci/ngobras nya ga mak?
    Aku taunya Mesin jait singer doang, baru tau loh ada butterfly

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semi neci ada Mak, kalau neci full ga ada :) Kudu pakai mesin khusus neci.

      Hihi, ada banyak jenis mesin jahit, kalau manual memang yang terkenal Singer sama Brother. Nah, kalau portable lumayan banyak, ada Singer, ada Butterfly, ada Janome, etc.

      Hapus
  15. kok jade mupeng saga mak...lumayan murah juga ya^^
    salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Luamayan Mak untuk spesifikasi yang ditawarkan, kalau di atas dua juta baiknya untuk yang sudah mahir, aku yang masih amatir ini cukup banget memulai debut dengan yang di bawah dua juta, hehe :)

      Hapus
  16. masih mimpi bisa jahit xixixi. udah hopeless duluan karena emang ngga bisa jahit. Padahal sebenernya, jahit menjahit itu salah satu kemampuan yang harus dimiliki perempuan ya. Ya... minimal bisa jahit manual pake tangan supaya bisa jahit celana anak yang bolong ^___^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mak, btw, kesimpulan ga bisa jahit datang darimana Mak? Biasanya bukan ga bisa tapi ga rapih soalnya, :P
      Dan soal kerapihan insyaAllah akan meningkat sejalan dengan banyaknya aktivitas menjahit yang kita lakukan.

      Hapus
  17. Aku pengen bisa jahiiitnya...Pengen beli mesin jahit yg begini hehe...

    BalasHapus
  18. Kebetulan emang lagi nyari nih mbak, tapi masih bingung mana yang bagus untuk pemula, bisa jadi referensi nih
    Kalo servis gampang juga kan mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, servis dan garansi aku dapet dari toko tempat aku beli Mak :)

      Hapus
  19. Halo mak, kebetulan aku lagi cari mesin jahit, mesin ini bisa dibeli di mana ya? terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mak, anak BBI kan yah? Asa sering mampir dulu ke blog Mak Sulis.
      Kemarin saya beli via Lazada, di Mesin Jahit SJS, tapi terakhir saya pengen link ke barangnya sepertinya sedang ga ada di Lazada.

      Hapus
    2. Iya mak, wah makasih banget udah berkunjung, hehe
      Yah, sayang banget nih, huhuhu, semoga nanti berjodoh deh sama mesin jahit ini. Makasih infonya ya mak :D

      Hapus
  20. Aa...pas banget tulisannya mak...lagi galau mau beli yang mana...hehe...thaks banget mak. Smoga proyek jahitannya makin sukses ya mak 😄😄😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau ada yang bbisa kubantu Mak, sama sama Mak, sukses juga ya ketemu mesin jahit idaman plus jahit menjahit nya :)

      Hapus
  21. Ya Allah pengen bgt..tp takut ga konsisten *hobinya pengenan*
    tapi tapi tapi menggiurkan ihh...XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hobi pengenan kan bagus Mak, habis beli kudu pengen bisa :p

      Hapus
  22. saya juga ada mesin jahit di rumah nanggur krn ngak sempet buat menyalurkan hoby kalau dipikri2 sayang juga deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang Mak, ayo ayoo didayagunakan :P

      Hapus
  23. beneran 1,5 jt-an ya mak. Saya juga lagi mimpi puya mesin jahit, simply karena pengen bikin pouch yang sesuai dengan kebutuhan.
    Btw, kalo butuh aksesoris tambahan misalnya sepatu-nya, nyarinya gampang kah?
    duh, makin ngiler ini jadinya :-P
    Eh iya lupa, salam kenal ya ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kok Mak, di bawah seri ini di merk yang sama bahkan ada yang hanya 1,2 loh :)

      Gampang sekali, kan tinggal cari di Asemka.

      Hapus