Common Cold Mampir? Obatnya Hanya Sabar Mak !

4/12/2016 11:12:00 AM

Srooott, Uhuk uhuk!!
Hiks, sedih banget ya Mak kalau anak kena common cold, hidung meler, batuk, tenggorokan sakit, plus kalau malem hidung jadi mampet. Kita yang sudah dewasa aja sering kewalahan dan rasanya lemes banget kalau kena common cold, apalagi kalau anak kita yang kena, bayii pula kan? Huhuhuhu T,T Tapi, kata dr Arifin SpA obatnya cuma satu Mak, sabar. Hah? Masa iya anak sakit disuruh sabar aja, ga diobatin apa apa gitu? Gimana ceritanya sih?! #sewotyaMak
 
pict source
Anak pertamaku kena common cold pas usianya masih mudaaa banget Mak, masih 1,5 bulan, kondisinya waktu itu ketularan kami Abah Umiknya. Huhu, Mak Mak apakah aku ini yang tega nularin anaknya common cold padahal usianya masihh itungan hari. Tapi the show must goon ya Mak. Anak segitu mah tinggal digempur ASI saja. Iya, ASI saja. Flu, batuk itu asalnya dari virus yang nyerang saluran pernapasan, makanya ga perlu obat khusus, entah itu pengencer dahak, pengencer ingus, bahkan balsem pun kudu hati-hati jangan sampai mengandung camphor. Nah, sayangnya Mak, waktu itu aku ga bisa 100% nenenin anakku Mak. Sejak awal belajar menyusu dia udah kenal dot dan berakhir dengan bingung puting, hasil perahan ASIku tidak memenuhi kebutuhannya, jadilah aku ga bisa mengandalkan ASI sebagai bala tentara yang membantu anakku sembuh. Tapi aku ga mau menyerah, tetep aku ajak skin to skin sambil sesekali aku kasih ASI perah.
 
Selama kena common cold itu anakku kujemur sekitar 30 menitan di matahari pagi, iya, sampai ingusnya keluar Mak. Dan jangan khawatir kalau pupnya nanti jadi kayak berlendir karena itulah mekanisme bayi mengeluarkan ingusnya. Selain skin to skin dan dijemur, andalanku adalah essential oil. Ada tiga essential oil yang oke banget dalam kondisi common cold kayak gini, thieves oil dan peppermint, kalau ada demam, plus lavender. 
 
Thieves oil gunanya untuk booster  imun tubuh. Caranya, taruh kurleb 10 ml minyak zaitun (atau minyak kelapa untuk dilute) di atas cawan, beri 1 tetes thieves oil, aduk-aduk. Oleskan thieves oil yang sudah diencerkan tadi di telapak kaki anak.
 
Peppermint oil gunanya untuk melancarkan pernapasan. Kalau punya alat diffuser pastilah lebih praktis, hihi, tapi aku punya trik yang lebih praktis lagi, yaitu tetesin di sekitaran bantal dan tempat bobok nya, DONE! Lalalala! Oiya, tapi beberapa ibu menyusui sangat sensitif dengan mint, volume ASI menurun karena menghirup atau mengkonsumsi mint, jadi tes dulu sedikit kali ya, takutnya kalau berpekanjangan beneran pengaruh ke volume ASI. 
 

alat diffuser eo
 
Terakhir, lavender oil. Aku biasa naroh beberapa tetes lavender di air kompresan anakku Mak. Lavender dipercaya dapat menurunkan demam.
 
Setelah beberapa kali ketemu anak sakit common cold, alhamdulillah selalu berhasil pakai jurus ini. Selang 3-4 hari kemudian gejala-gejalanya mulai mereda dan sembuh. Tapi tentu saja ada masanya Mak harus gendong anak semaleman, kadang malah seharian penuh. Makanya inti dari semua trik menghadapi common cold tadi sebenernya adalah SABAR, Mak. Sabar nggendong. Sabar kalau anak jadi rewel. Sabar kalau setiap batuk, langsung deh anaknya muntah. Sabar sama omongan orang yang bilang kita tega sama anak. Sabar sama godaan buat ngasih puyer dari dokter (apalagi ngasih antibiotik). Sabar buat ngasih anak asupan (terutama air) sedikit sedikit supaya dia ga dehidrasi.
 
Kesabaran ini pernah diuji banget pas kemarin Yumna (2 Y) batuk lumayan lama, semua drama tadi ada Mak. Mulai dari demam tinggi, setiap batuk langsung muntah, ga bisa bobok, rewel, plus omongannya yang masih kurang jelas jadi bikin dia senewen pas kita ga tau maunya apa, wahh, hebooh. Suami yang biasanya kalem sama common cold juga mulai gerah dan kasihan pengen ngajakin anaknya ke dokter. Semua trik di atas sudah aku pakai. Namun belum ada hasil yang memuaskan. Akhirnya aku pun ikut deg degan, apa udah tahap harus ke dokter ya? Dengan alasan ada asuransi (kapan lagi kan mau make asuransinya? lah!) akhirnya aku pun ajak Yumna ke dokter.

Duh, mana pas ke RS dokter kepercayaan lagi ga ada jadwal praktik, akhirnya milih sembarangan. Deg degan banget deh pas mau masuk. Takut diagnosanya ga pas terus nanti anakku diresepin aneka macam obat yang ga perlu. Dan bener banget, liat anakku matanya merah langsung mendiagnosa dia flu berat, didiagnosalah kalau anakku ISPA (Infeksi Saluran Pernapasan Atas), diresepin antibiotik (dengan alasan sudah demam berarti kudu dibantu antibiotik, what?), pengencer dahak, obat untuk flunya, dll dll entah apa aja, ada 4 jenis dijadiin puyer, plus ada cairan yang buat ditaroh di hidung, plus wejangan "Jangan  makan gorengan, jangan makan es" dan kalau 3 hari ga mereda segera kembali untuk dinebulasi. Ditebus ga Mak? Iya, atas nama asuransi aku tebus semua itu Mak. Tapi sampai rumah aku sabar-sabarin Mak. Aku percaya anakku common cold. Just common cold! Alhamdulillah siang itu demamnya ga ada lagi. Memang batuknya masih, tapi sudah ga seheboh 3 hari sebelumnya. Dan dua hari kemudian common cold nya beneran sembuh. Masya Allah, hampirr yahh, aku masukin tu obat-obatan ke Yumna, plus antibiotic pula >,< Aku ga anti antibiotic Mak, tapi aku anti banget sama pemberian antibiotic yang ga berdasar. Makanya lega banget pas common cold Yumna beneran pergi tanpa aku kasih obat kecuali parasetamol pas demam tinggi. Alhamdulillah :3


Belajar dari pengalaman kemarin, aku kembali menguatkan diri untuk percaya bahwa common cold itu disebabkan oleh virus. Memang virus yang datang bakalan beda-beda setiap kali common cold , tapi yakinlah imun kita bisa melawannya. Malahan kalau sakit kayak gini tapi dikasih antibiotic nanti anak kita jadi resisten sama antibiotic loh, resisten ini artinya, pas seharusnya kita bisa sembuh dengan dosis antibiotic sebanyak x, kita butuh lebih dari itu. Emhh, jadinya kudu dikasih dosis tinggi gitu loh Mak. Jadi, SABAR sama penyakit yang asalnya virus itu tanda sayang kita Mak. Bukan sebaliknya, tanda kalau kita ga perhatian sama anak, bukan, Tapi untuk menjalani kesabaran ini sampai tuntas, tentu kita butuh ilmu, butuh sevisi sama partner (alias mas suami) soal kesehatan anak dan keluarga, plus kalau ada Eyang, juga sevisi sama Eyangnya :)

So so so, kalau nanti common cold mampir lagi Mak, SABAR aja yaa Mak obatnya ~

 
 
 
 
  
 
 

You Might Also Like

2 comments

  1. Kalau saya pake EO Myrtle Mba, baru tau caranya di tetes ke bantal hehe TFS y mba, slam kenal juja ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, salam kenal juga Mak Herva :)
      Makasih banyak udah mampir ~

      Myrtle belum pernah nyoba Mak, enak yah?

      Hihi, tetes di bantal karena yang dipengenin kan aromanya Mak. Kalau yg khusus oles mah kudu dioles :p

      Hapus