INSPIRASI RUANG LAKTASI

  • 4/13/2016 11:21:00 AM
  • By Athiah Listyowati
  • 6 Comments

Foto di samping adalah penampakan ruangan yang bakal selalu aku kunjungin hingga (insyaAllah) 1,5 tahun ke depan Mak. Hihi, ini bukan ruang kerjaku, ini adalah ruang yang disediakan kantorku untuk pegawainya memerah ASI alias ruang laktasi :) Gedungku sendiri ada 20 lantai, dan ruang laktasi ini letaknya di lantai ground, deket banget sama resepsionis. Jadi, sekalipun kalian bukan pegawai kantorku (Kemenkeu Lapangan Banteng), namun kebetulan sedang ada acara disana, don't worry don't worry, kalian tinggal minta kartu akses ke resepsionis untuk bisa masuk ke ruang laktasi. Hehe, jangan kaget ya kalau mau kesini kudu pakai akses khusus. Itu kita lakukan karena dua tahun lalu pernah kejadian ASIP-ASIP pada ilang (nah loh!), terus beberapa kali multi trip yang kusimpan di cooler bag juga hilang T.T Makanya tercetus ide untuk bikin pintu masuk yang hanya bisa dibuka oleh pegawai yang punya akses, yaitu pakai sidik jari. Nah, khusus untuk tamu atau ibu baru yang belum punya akses, sementara bisa menggunakan kartu akses. Kartu ini bisa diminta di resepsionis tadi. Mau tau kayak apa penampakan ruang laktasiku? Yuk,yuk,yuk!
 



Ruang laktasi kami berbentuk bilik-bilik yang disekat dengan gorden. Gorden yang tidak tembus pandang. Jadi, para mama bisa dengan nyaman memerah ASI. Sebenernya, dibandingin putih polos kayak gitu, aku suka yang colourful, biar jadi semangat gitu merahnya :p

Oiya, dalam satu ruang laktasi biliknya ada 10. Jadi insyaAllah ga ngantri. Ini kalau jam pumping lumayan rame, beberapa ada yang deketan gitu supaya bisa chit chat mulai dari soal anak sampai soal diskooon, lalala :p
 

SEMOGA SUATU SAAT KURSI DI RUANG LAKTASI JADI KAYAK GINI :P
Setiap bilik terdiri atas meja kabinet dan kursi. Meja bisa digunakan untuk naroh peralatan merah, dll. Kursinya cukup nyaman meski sederhana saja. Pengennya siy dapet kursi yang super empyuukk *etapi takut malah ketiduran ding :p. Plus, ada colokan listrik kalau lagi merah pakai electric breastpump.
Oiya, sebelum merah, kita juga bisa cuci tangan di wastafel. Wastafelnya juga ada di dalam ruang laktasi. Sehari dua kali galon airnya diisi sama OB. Jadi jangan khawatir kalau bikin ruang laktasinya ga bisa bikin saluran pembuangan, bisa pakai metode dispenser gitu. Airnya diisi ulang persis kayak isi dispenser, pembuangannya juga langsung masuk ke wadah mirip galon.
 
CUCI TANGAN SEBELUM PUMPING YA!
 
Dan, of course di ruang laktasi juga disediain kulkas untuk naroh ASIP dan ice pack. Tapi kulkas ini dibatasi hanya boleh untuk nyimpan ASIP, ice pack dan breastpump ya. Jangan nitip es krim disini. Bisa kena semprot Mba Y, :p
 
KULKAS KHUSUS ASIP DAN KABINET
 
Terakhir, karena cabinet dalam bilik ga boleh untuk nyimpan barang kecuali pas sesi pumping, kita bisa menyimpan cooler bag di cabinet yang disediakan di luar. Meskipun sudah dibatasi akses masuk dengan pintu khusus, tetap harus waspada ninggalin barang disini. Jangan pernah ninggalin barang berharga ya !
 
 
 
Meski setiap sekali sesi pumping paling 10-20 menit, tapi kenyamanan ruang laktasi bener-bener membantu banget buat para working mom. Kebayang kerjaan kantor lagi numpuk tapi tetep kudu merah ASI buat anak. Kalau ruang laktasi nyaman, bakalan jadi mood booster banget deh!Sayang aku ga punya wewenang untuk ngedesain ruang laktasiku (dan aku sudah bersyukur banget dikasih waktu untuk merah plus difasilitasi tempat yang bersih), tapi kalau aku dikasih kesempatan untuk mendesain ulang, aku pengen ruang laktasi jadi lebih fresh. Dindingnya aku cat warna hijau atau biru laut, aku beri pewangi yang nenangin, aku pasang poster yang bikin semangat pumping. Juga, dispenser berisi air siap minum. Supaya kalau pas pumping haus, bisa minum dulu :p 
 
Lalu, ada kah yang mau berbagi ruang laktasi di kantor lain? Atau ada yang mau nambahin ide desain ruang laktasi impian? Share yaaa :3
 
 
 

You Might Also Like

6 comments

  1. ruang laktasi di kantorku masih menggunakan ruangan karaoke, jadi pakenya sofa besar untuk barengan. kan kalau jam kerja gak ada yg karaoke. karena masih numpang, jadi blm begitu ideal perlengkapannya selayaknya ruang laktasi beneran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak Tia, hihihi, beberapa kantor memang belum nyediain ruangan khusus Mak, tapi aku kaget juga di kantormu ada ruang karaoke, hehehe, seru yah kantornya. OIya, ada kulkasnya kan Mak?

      Gimanapun penampakannya, Alhamdulillah ya kita ga perlu pumping di toilet, atau bahkan ga bisa pumping,

      Semangat Mama!!

      Hapus
  2. Ruang laktasi yang nyaman bikin happy busui, jadi waktu menyusui pun jadi makin semangat:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali Mak Lily, mama nyaman, memerah pun lancarr :)

      Hapus
  3. Luang laktasi dengan banyak bilik mengingatkan saya pada ruang laktasi di mall Pejaten Village :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oyakah? Belum pernah ke Pejaten Village *betapakatroknyadiriku :p

      Berarti asyik yah, breastfeedingfriendly ih mallnya :3

      Hapus

Hi, nice to hear your inner-voice about my blog. Just feel free to write it here, but please dont junk :)