MPASI ALI, SI SWEET LOVER

5/17/2016 11:32:00 AM

Sorry for blogging tetek bengek soal anak (lagi) >,< Lagian kan aku ngakunya momblogger (*dikeplakeskrim). Hahaha :p 

Kali ini aku bakal cerita perMPASI-an si Ali. Setelah 6 bulan minum ASI saja, akhirnya tiba waktu buat Ali makan pendamping ASI (MPASI). Yes, sesuai namanya, makanan ini hanya pendamping, yang utama tetaplah ASI. Namun demikian, ngasih MPASI pun ga sembarangan, ada ilmunya gitu. Mulai dari gimana teksturnya, apa aja yang boleh dikasih, apa aja yang ga boleh dikasih, bagaimana mengolahnya, bagaimana menyimpannya, dst. Aku ga bakal jabarin satu-satu karena ada blog dokter yang sudah komprehensif ngebahas itu disini.  

Aku bakal cerita pengalaman semingguan ini ngajarin Ali makan, Yap, MPASI adalah pengajaran awal untuk pola makan yang sehat kelak pas anak kita dewasa. Una (Kakaknya Ali, 2y3mo) dulu pakai MPASI ala WHO, juga dikasih selingannya buah. Meskipun ga selalu pakai menu 4 bintang, alhamdulillah Una suka makan buah dan sayur, plus ga doyan jajanan ala-ala Chiki (*ups sebut merek). Itu terbukti dengan pas kemarin aku ketauan lagi makan Cheetos dan dia minta, itu Cheetos kan MSG warbiyasak ya banyaknya, baru segigit langsung dilepeh. Makan semacam Beng-Beng pun ga pernah abis, tapi kalau Cha Cha kecil abis >,<. Tapi aku bersyukur dia ga susah makan, secara kan ada tuh anak-anak yang maunya ayam aja, atau mie aja. Alhamdulillah, Una ga begitu. 

Belajar dari situ, aku juga pengen Ali belajar makan dengan baik sejak baru pertama kali kenal makan. Awal-awal kemarin aku kenalin dia karbo, yaitu bubur nasi. Bener-bener bubur yang isinya nasi thok. Hihi, ogah bocahnya. Aku coba lagi bubur nasi plus ASI, mauu dan habis. Besoknya aku tawarin puree kentang aja, ga mauu. Dan pas ubi manis sama ASIP, habis. Lalala. Selain itu, melon, semangka. pisang, peer, semuanya habis dalam sekejap. Okaylah, kayaknya anakku ndak suka yang hambar-hambar, dia suka yang manis-manis, apakah selama ini ASIku terlalu manis? Tetot, mungkin dari muka turun ke ASI (apa coba?). 

Tapi aku ga nyerah, aku anggap proses belajar makannya Ali memang kudu terjal ga semulus kakaknya dulu yang apa-apa aja mau, palingan bubur nasi jagung aja yang dia ga mau. Kemarin nekat aku kasih nasi, wortelm tau dan brokoli, yap sukses, sayangnya sukses dilepeh. Ow ow ow, sayangnya aku ibu tega, kalau belum dicoba 50 kali, belum akan berhenti :p (maaf ya Li). Ga ding, akhirnya aku desperate juga takut kebutuhan asupannya ga cukup. Usia 6mo2w sekarang ini dia sudah bisa merayap alhamdulillah, ocehannya juga sudah bervariasi, seneng banget dipegangin keteknya terus lompat-lompat, jadi memang butuh energi banyak. Dan, pas kemarin mas suami beli kurma, tetiba muncul ide untuk nyampur kurma sama nasi (what??) Sejujurnya, dulu waktu MPASI Una aku jarang banget icip rasa bubur atau pureenya. Tega ya! Tapi entah kenapa sekarang aku ga mau kayak gitu, kalau soal gula garam dibatesi aku masih setuju, tapi kalau bisa mah tetep enak gitu, jangan hambar apalagi pait. Makanya muncul deh ide untuk bikin bubur nasi kurma, lalala.


YANG MANIS UNTUK SI MANIS

Aku siapin panci, ambil 1 centhong nasi yang sudah matang dari magic jar (beneran cara ini praktis kalau kepepet belon punya slow cooker), tambahin air matang secukupnya. Nyalakan api, taroh panci tadi di atasnya, dan aduk-aduk sampai nasi berubah jadi bubur. Ambil 2 butir kurma (aku pakai kurma yang dijual paketan di Carrefour, tapi aku rasa kurma apa aja bisa), buang bijinya, suir-suir dan masukan ke bubur nasi. Matikan kompor dan tunggu sampai bubur agak dingin. Setelah bubur agak dingin, blender hingga membentuk tekstur yang sesuai kemampuan anak. Karena anakku baru 2 minggu ini MPASI, jadi aku blender sampai benar-benar halus. Tadi pagi kuicip rasanya enak, khas kurma tapi ga terlalu manis. Pas aja. 1 centhong tadi bisa untuk 2 kali makan untuk seusia Ali. Oiya, sebenernya walaupun baru saja makan, banyak dokte yang nyaranin untuk tetep disaring buburnya, bukan diblender, karena kalau diblender bakal merusak beberapa nutrisi dalam makanan, tapi tadi pagi aku buru-buru, dan pas banget hasil buburnya ga terlalu lembek, sudah kucoba saring tapi hasilnya malah masih agak kasar untuk ukuran Ali, yowislah, diblender saja. 

Aku seneng dengan inovasiku pagi ini dan berharap diterima sama lidah Ali, lalala. Tapi aku siap ditolak juga siy. udah nyiapin ancang-ancang lain kalau inovasi ini masih ga sesuai harapannya. 

Aku memang pendukung MPASI rumahan, tapi ga anti MPASI instan jika memang kondisinya ga memungkinkan, kayak pas ibu lagi sakit or lagi dalam perjalanan. Tapi kalau kondisinya normal, insyaAllah selalu nyiapin MPASI rumahan buat anak. Mood anak belajar memang naik turun, kadang nyenengin kadang nyebelin. Itu ga bakalan berakhir sampai dia udah masih play group sekalipun, makanya woles aja kalau tetiba bosen makan, kita carikan alternatif lain. Sama kayak kita juga kan? Kadang males nasi pengen mie aja, males makan buah langsung pengen jus aja, sama juga kayak para bayi, ada senengnya, ada bosennya :) 

Apa cerita menarik dari proses pemberian MPASI anak-anak kalian Mommy? Share yaa ~

Salam,


You Might Also Like

0 comments