Bye Bye Diapers!

4/25/2017 03:55:00 PM



Setelah sekian lama bingung gimana strategi toilet training akhirnya saya dan Mas Suami memutuskan untuk memulai saja secara natural, yang penting pokok-pokok pelaksanaannya nanti sudah kami pegang, seperti (1) tidak memarahi Kakak jika nanti Kakak mengompol atau poo di celana, (2) memberi apresiasi sekecil apapun kemajuannya, (3) terus menerus mendorong agar Kakak mau mencoba dan percaya kepada dirinya sendiri. 

Hari pertama kami mulai pas kami berdua di rumah, Sabtu. Hari itu Kakak masih belum berhasil sama sekali, pee dan poo di celana. Tapi kami gak putus asa. Ngerubah kenyamanan dari pakai pampers jadi harus aware dan nahan kalau belum sampai WC bukan hal yang mudah. Awalnya Kakak merasa agak stres. Terbukti beberapa kali kita ajak ke WC ga mau atau mau tapi ternyata ga keluar dan dia ngeluh "ga bisa". Beberapa kali sampai nangis dan akhirnya kita pakaikan pampers (lagi). 

Masuk hari Senin, sorenya dikasih tau Budhe kalau seharian ini Kakak ga pakai pampers. Beneran itu si Kakak masih poo di celana (terima kasih banget ada yang nemuin clodi khusus TT, itu must have item banget supaya ga terlalu capek bersih-bersih lantai Mom) dan pee di lantai. Dan masuk hari ke4 latian, Kakak sudah bisa minta pee di WC, wohooo! Beneran saya ga menyangka bakal secepet itu progressnya dan di hari ke-7 Kakak sudah minta poo di WC. Alhamdulillah!

Eits, jangan kagum dulu Mom, saya masih kasih waktu Kakak untuk belajar ga ngompol, karena malam hari saya masih kasih dia pampers. Ini siy akibat emaknya yang ogah gotong-gotong dia ke toilet tengah malem Mom 😭 Jadi, TT Kakak belum 100% berhasil namun sudah jauh melebihi target yang saya dan suami tentukan. Sekarang Kakak sudah ga pernah mau pakai pampers kecuali malam hari, even pas pergi keluar rumah kayak jalan ke mall atau main ke pasar pagi.

Training pants Kak Una merk Klodiz
Intinya ternyata mulai saja dan konsisten Mom, 😍
Drama mah pasti ada ya, tapi kalau kita menunjukkan dukungan ke anak kita, insyaAllah cepet berhasil. 

Saya bersyukur sekali karena Budhe saya juga mendukung apa yang kami lakukan, karena saya tau banyak Papa dan Mama yang pengen ngajarin anak nya TT tapi terkendala pengasuh yang ga dukung. Kalau kayak gitu gimana? Coba beri iming-iming Mom. Ya, layaknya kayak kita kerja di kantor. Beberapa pekerjaan yang lebih challenging biasanya juga ada bonusnya. Coba kasih tau ke pengasuh, kalau anak kita berhasil TT, dia bakal dapet bonus juga. Tapi dengan rambu-rambu yang saya sebut di awal ya Mom, tetep minta pengasuh kita sabar. Jangan sampai gegara pengasuh pengen dapat bonus malah anak kita yang kena marah dan jadi stres karena belum berhasil 😷

Oiya, beberapa anak mempan kalau dibacain cerita tentang TT Mom, itu juga bisa dicoba ya, untuk Kak Una kebetulan belum sempet dibeliin 😝 jadi maaf saya ga bisa cerita atau kasih testimony terkait buku bertema TT. 

Kalau anak saya takut duduk di kloset gimana Mom? Nah, ini mungkin ada yang kejadian juga ya. Beberapa kali Kakak juga ga mau ke toilet karena takut kecoak. Tapi saya kasih pemahaman terus dan awal-awal saya temani. Bisa juga klosetnya dikasih kloset khusus TT Mom. Tapi menurut saya siy ga essential ya. Lebih baik dicoba dulu tanpa kloset tambahan.

Nah, terakhir, jangan lupa juga untuk sekalian mengajarkan bagaimana cara bebersih dan menyampaikan kenapa perlu bebersih sendiri. Utamanya tentang aurat ya Mom. Sehingga anak bisa menjaga dirinya sendiri dari tangan-tangan jahat. Biasanya di usia ini juga anak kita mulai tau jika bagian vitalnya itu nyaman dipegang. Ini PR juga Mom. Dont panic! Ajari anak untuk menjaga bagian vitalnya sehingga tidak dimainkan, tidak perlu menyampaikan dengan nada tinggi, cukup sampaikan bahwa bagian vitalnya adalah tempat yang sensitif, tidak baik jika dipegang dengan tangan yang kotor. Ini juga memerlukan proses Mom, didampingi dan diawasi terus supaya anak tidak ada waktu untuk melakukannya. Kuncinya, sibukkan anak.

Oke, itu saja cerita toilet training anak saya, semoga bisa menginspirasi Mommy semua ya 😁


You Might Also Like

8 comments

  1. wah jadi inget pas anak2ku toilet training sampe akhirnya bebas diapers juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yay, seneng ya Mom kalau anak anak sudah pada lulus TT >,<

      Hapus
  2. Anakku 4 tahun mb akhirnya bebas merdeka dr pospak. Klo mlm aja sih pkenya. Caranya..pipis sblm tidur. Klo dulu masih ngompol n nggak mau bngun. Makin gede, frekuensi pipis makin berkurang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, ini anakku 3 th Mom, aku harap pas 4 th dia sudah bener bener free dari pospak *aamiin

      Hapus
  3. Hai mom, salam kenal. Anakku juga sedang di TT.
    Sama pakai clodi utk TT juga sangat membantu ya. Sekarang dia poo mulai bisa di wc, dan nggak keduluan di celana dulu. Tinggal pee yg msh harus sabar2. Hehehe..

    Kalo aku nggak pakai buku, tp nonton video potty train. Lumayan juga anaknya jd tertarik pakai toilet :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woo, iya, anakku juga terinspirasi salah satu video mainan yang bisa poo di yutub :p

      Hapus
  4. Kalo anak2 saya itu aneh2 deh toilet trainingnya, si Kakak cepet bisa pup di toilet, dari umur 1 tahun 6 bulan, tapi pipisnya sering banget kadang belom sampe toilet udah bocor duluan, akhirnya baru full bebas diaper usia 3 th. Adiknya kok sebaliknya (karena cowok?) kalo pipis cepet ke toilet, tapi kalo pup suka ngumpet ngilang kemana2 tau2 udah bocor, akibatnya terus aja dipakein popok sampe 3 tahun juga.

    Jadi capek kesannya toilet training lama banget, satu setengah tahun huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, memang beda beda Mom lamanya masing-masing anak, tapi 1,5 tahun lumayan juga yah, hihi, alhamdulillah sekarang sudah mentas semua ya?

      Hapus