Declutter for Life Better

9/06/2017 02:45:00 PM


Semenjak kurang lebih setahunan lalu kenal sama konsep minimalism, baru beberapa minggu terakhir ini bener-bener action -nyata. Awal-awal dulu, lebih ke arah meminimalisir belanja baju, bener-bener berusaha untuk ga jajan baju selama kurun waktu tertentu. Sejujurnya waktu itu ga langsung berhasil. Tetep jajan bajulah aku, bahkan baju anak-anak pun pas lebaran kemarin kayak yang oh my god  aku kalap.

Baca tulisanku tentang minimalism juga : Buy Fewer, Better Things

Tapi aku ga berhenti buat nyoba dan nguji diriku sendiri. Saking desperate-nya sampai terpikir kayaknya emang aku lahir untuk jadi wanita pemboros #astaghfirulloh  Susah, ga jajan baju itu susah banget pemirsaaa~ Sampai akhirnya entah kenapa aku merasa bahwa hidup kayak gitu itu ga bakal ada habisnya kalau diturutin. Setiap hari berbagai merk ngeluarin baju koleksi terbaru, tas teranyar, sendal terhits, endebre endebre endebre, apa iya aku mau jadi sapi perahnya mereka? Kerja dapet gaji terus abis buat shopping? Aku mau berubah. Aku mau jadi orang yang merasa cukup. Aku mau ngerem nafsuku.

Aku yang tadinya sama sekali ga punya rem untuk beli baju, akhirnya sekarang punya #nangis Aku lupa awalnya bagaimana, tapi sepertinya pas kemarin aku berhasil declutter lebih dari 7 gamis yang selama ini kusimpen, aku mulai punya kepercayaan diri. Kepercayaan diri bahwa aku bisa berubah. Dari sang pemboros menjadi sang sederhana, bahkan pengennya sang minimalis, si simpel!

Semenjak itu aku mulai follow juga akun-akun yang sharing tentang minimalism. Untuk menjadi minimalis, kita harus berani melepas apa yang berlebih. Dan kita ga bakal tau apakah kita berlebih dalam menyimpan sesuatu atau tidak kalau kita tidak pernah menginventarisir apalagi menghitungnya. Dari sini, banyak praktisi minimalism menggunakan metode Konmari yang disebut spark joy untuk mulai declutter. 

 
Jujur ini ga mudah, bahkan para praktisi minimalism pun mengakui bahwa declutter itu sama sekali ga mudah. Apalagi untuk tipe orang yang susah nglepasin barang. Ini mau disimpen apa mau dibuang, apa mau dikasih ke orang, hemm, kalau kayak begini sudah bikin stres, yakin deh declutter itu bakal susah banget.Jadi declutter memang butuh intention yang tinggi. Butuh niat!

Akhirnya memang aku nekats, kalau ga nekats, mungkin setahunan lagi pun barang-barang itu bakal masih ada disitu. Di lemariku. Step by step declutter banyak banget kalau mau cari di internet, tapi dari semua yang pernah aku baca, intinya adalah action, habis itu, kita bakal ngerasain bedanya punya barang numpuk yang bahkan kita lupa bahwa kita punya dibandingkan pas kita udah bener-bener pilih yang kita perlu aja. Selain less time untuk pilih-pilih atau cari barang, juga kita lebih "sayang" sama barang-barang yang kita memang bener-bener treasure dan sukai.

Pernah suatu kali pas lagi declutter cek-cek rak sepatu, terus tetiba liat sendal teplek, inget banget waktu itu beli secara compulsive alias ga direncanain, dateng ke mall, liat sendal lucu dan murah, terus beli. Dan, kondisinya pas sudah sekian lama aku lupa bikin aku sedih banget, buluk sebuluk buluknya karena kena debu dan aer-aer entah apa. Murah siy, tapi mubadzir, ga ada manfaat selama aku simpen. Itu baru sepatu, ga sanggup deh kalau harus ceritain satu-satu barang lain yang akhirnya berakhir jadi proyek mangkrak 🙅😪 Terlalu panjang dan terlalu memalukan untuk diceritakan.

Sekarang, pasca berhasil beberes aneka printilan yang aku beli dengan tanpa direncanakan itu, aku jadi lebih less stress dan lebih banyak orang dapet manfaat karena dapet preloved stuff yang worthed atau bahkan dapat beberapa barang free. I am happy with this condition!

Untuk kamu yang sudah mulai tertarik dan merencanakan untuk meminimalkan barang yang kamu punya, aku saranin segera mulai. Ga perlu bingung darimana mulainya, namun para wanita biasanya banyak nyimpen barang bertema fashion, jadi baju, sepatu, tas aku rasa bisa jadi target utama declutteringmu. Kalau bingung mau diapain antara dijual atau dihibahin atau dibuang, next aku cerita ya gimana memilah-milahnya ~

You Might Also Like

2 comments

  1. Saya ga terlalu suka shopping... Tapi emang susah kalau disuruh declutter... Banyak barang yang dikeep cuma karena ada kenangannya hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, ini juga perlu latihan Mba, coba deh satuu kali, nanti lama lama kita semakin kuat untuk membuang benda berkenangan yang sebenernya sudah ga bermanfaat buat kita

      Hapus