Jungkir Balik Jadi IRT Seminggu

9/18/2017 11:37:00 AM



(( B E R A T T )) 

Itu kesimpulanku jadi full IRT seminggu >,<*angkat topi sama emak-emak yang memang sehari-hari IRT full 🙆

(( BENER-BENER BERATT))

Jadi, ceritanya minggu lalu Budhe yang biasa asuh anak-anak minta ijin pulang kampung, ga tanggung-tanggung, minta ijin full seminggu. Budhe setiap hari nginep, kalau ijin seminggu itu sebenernya ya wajar saja buat beliau. Dan kebetulan lagi ga ada yang urgent di kantor, jadi aku mengijinkan. Namun demikian sejujurnya dalam hati ketar-ketir : bisa ga ya handle bocah-bocah sambil rawat rumah, masak, nyetrika, ngepel dan sebagainya ituh? 

Sejak punya anak kedua, Lis belum pernah di rumah tanpa ART. Sebagai Ibu bekerja, seluruh pekerjaan rumah dapat dikatakan Budhe yang tanggung jawab. Dari A to Z. Lis tugasnya bangun pagi, beberes (termasuk cek makanan anak-anak) dan siap-siap, kerja, pulang kerja bebersih, dan dilanjut main sama anak sampai mereka bobok #sungguhterlaluyasaya Pernah siy cuma berdua sama anak-anak tanpa ART, tapi mas suami juga sedang libur, dan kami sedang tinggal di tempat neneknya anak-anak jadi ga harus handle semua pekerjaan rumah. Jadi, kemarin itu bener-bener very first time 🙀 


Hari pertama, seneng banget bisa handle semua kerjaan dengan baik, anak anak makan sop makaroni dengan lahap, bahkan sempet nyetrika dan ngepel . Menurutku ngepel paling susah karena anak-anak ga mungkin dikurung di kamar kan? Dan sayangnya kalau mereka bobok siang aku juga tergodaaa ~ jadilah baru bisa ngepel pas mereka pada main mobil-mobilan di halaman. Begitu seterusnya sampai akhirnya semakin banyak hal yang di luar prediksi. Kayak tetiba ada hari dimana anak kedua maunya gendong, cranky dan supersensitif, sampai anak pertama yang ga mau bobok siang sama sekali. 

Yang lucu itu, entah kenapa aku jadi susah makan. Selera makan baru dateng pas suami udah di rumah. Atau pokoknya kalau sudah menjelang sore. Kayak stres dan belum lega kalau masih pagi, ga selera makan jadinya. Pada ngerasain kayak gitu ga siy?

Overall, karena ini tetiba jadi full ART dadakan padahal biasanya kerja, jadi memang belum bagus manajemen waktunya. Terbukti di hari ke3 dan ke4, baju yang sudah siap disetrika jadi menumpuk dan lantai ga sempat dipel 😷 Terus baru kerasa kalau beberes rumah itu memang pekerjaan yang ga ada habisnya (( B E N E R A N)). Lis paham sekarang kenapa ada Ibu-ibu yang ngerasa kayak sumpek gitu rumahnya. Mungkin karena salah satunya merasa semua yang dikerjakan itu karena tanggung jawab. Mau ga mau kudu dikerjakan. Mindset kayak gini menurutku bikin capek dan ga enjoy. Meskipun ya memang kewajiban kita, tapi kukira harus dinaikkan levelnya jadi semacam kita ini pemilik teritori. Rumah itu kita yang punya wewenang mengurus, maka my home my rule.  

Bebaskan diri untuk berinovasi! Misal, kalau pel-pelan kita tuh masih model lama yang kudu peres-peres, beli saja yang model spray mop ((Lis ga jual 😄) Ga perlu peres-peres deh! Aku langsung berpikir buat punya mop ini semenjak merasakan tidak praktisnya pel-pelan peras. Ga perlu ember isi air pulaa #girang



Turunkan Idealisme. Itu cita-citaku kalau kelak entah kapan jadi IRT full aka SAHM. Aku ga akan menyeterika semua cucian. Aku bakal belajar buat memilih jenis baju yang memang ga bakal terlihat jelek meskipun ga disetrika -hahahaha! Selain itu, aku akan membiarkan anak-anak memberantakan semua mainannya (( S E M U A )) sampai maksimal jam 4 sore. Sehabis itu, bakal Lis atur supaya anak-anak main yang non berantakan aka buku atau belajar mengaji sampai ayahnya pulang kerja. 


Banyak Bersyukur. Banyak syukur itu bikin kita banyak sabar (( B E N E R A N )) Kayak pas tetiba bocah dengan santainya numpahin air, di atas karpet, lalalala, kalau mau marah grr grrr ya bisa aja, kadang juga masih kelepasan ((MAAFIN YA ALLAH)), tapi inget inget ingett, kalau ada yang numpahin berarti ada anak di rumah, berarti anak sehat, kalau anak lagi sakit, mana mungkin bakal numpahin aer, apalagi kalau belum diberi Allah keturunan, bersih deh rumah, tapi hati kita masih berasa kurang lengkap. Dengan banyak bersyukur, kita jadi balik lagi semangatnyaaa! Belum lagi janji pahala yang banyak dari Allah kan?


Selain itu semua, wajar lho, kalau sometime kita ngerasa bosen. Apalagi kalau mama yang baru saja bener-bener jadi IRT setelah sekian tahun kerja di luar. Mungkin banget bakal terlintas untuk balik kerja lagi. Bukan karena dia ga mampu di rumah, tapi mungkin banget karena bosen. Makanya penting banget punya doping. Selain niat yang baik, perlu juga memiliki cara-cara unik untuk bikin fresh seketika. Ga haruslah nonton K-drama yang berjam-jam ((KALAU BISA YA GAKPAPA SIY)), Lis sendiri kemarin ga pernah lepas dari segelas kopi. Pokoknya kopi mah wajib! Kalau sudah ngopi, lumayanlah stamina balik lage! 

Yang paling baik siy memang ngikutin nasihatnya Rasululloh SAW ke putri kesayangan Fathimah ra saat putrinya ini mohon ijin diberi budak. Rasululloh SAW ga mengabulkan satu budakpun untuk membantu Fathimah ra, namun beliau memberi "pembantu" yang lebih baik dari itu. Yaitu dengan mengamalkan dzikrulloh : takbir, tahmid dan tahlil sebelum tidur. Aku masih sering lupa juga nih buat baca sebelum bobok, ingetnya baca 3 kul aja 😂 
Last but not least, aku angkat topi deh buat Ibu-ibu semua di luar sana, yang ga pernah disekolahin buat mengerjakan semua area kerumahtanggaan, ga semua diajarin dari kecil tapi mau berusaha dan mau belajar, dan tentu saja support system (para suami yang penuh kasih sayang dan pengertian, siapapun yang membantu jalannya manajemen rumah tangga kita : mulai dari mba ART, mba laundry, mba warteg, mba cuci gosok, semuanya 😍  -juga para nenek masyaAllah jagain kita pas bayi, sekarang jagain bayi bayi kita 😭) 

Kalau masih ada yang menganggap remeh Ibu rumah tangga, wis ga usah digagas -ga usah didengerin- LET IT GO aja. You are great, you deserve more Momsky! 

Salam sayang untukmu dari wanita yang hampir menyerah 
jungkir balik jadi IRT seminggu aja padahal
   

You Might Also Like

6 comments

  1. Hehehe tips yang bagus buat IRT nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf kalau jelek banget tipsnya, itu bener bener berasal dari pengalaman selama seminggu kemarin, mungkin bisa berubah jika waktunya lebih lama lagi :p

      Hapus
  2. Sejak menikah ampe punya baby saya urus sendiri, hihi cape tp seru. Penting banget support suami dan rekening olshop, untung punya blog klonga bs stress hehe makanya klo ada komen negatif saya suka sikat aja deh toh sya urus semua sendiri hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, sabar Mba Sandraa, takut disikat mamak mamak kece lah mereka

      Rekening olshop pun tetep penting buat mamak non full IRT kayak saya, ya kan ya kan?

      Hapus
  3. Bener ikh mba jadi IRT tanpa ART itu melelahkan belum lagi emosinya yang suka goyang karena menghadapi anak seharian dan setiap hari hihihi. Semangattt mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((E M O S I)) diademin aja Mak pakai (( ES MOCI)) ehehe, bener bener, stock sabar dan semangat kudu luber luber

      Hapus