Postingan

Menampilkan postingan dari Februari, 2018

Gratitude As A Lifestyle

Gambar
Senyum duluu. Beneran. Kalau belum senyum belum boleh lanjut baca niy. Nahh, gitu dong, senyum itu memudahkan. Eh maksudnya? Untuk mengawali postingan saya kali ini, ijinkan saya bercerita. Ini kejadiannya sore tadi, mak seharian ga keluar rumah, akhirnya merengek minta dianter ke Indo (pakai maret #ups). Sangking desperate-nya ga kemana mana ke Indo pum neng seneng Bang Maka dengan segera si abang ganti baju, bawa dompet, tidak lupa bawa kunci motor. Singkat cerita, everything going really smooth , till its become not smooth anymore (apasih). Ban motor kok ya kempes, lha ini mah bocor namanya, udah ga alus lagi deh. Wong bener bener kempes. Dalam kondisi kayak gini, ga persis siy, ya kurang lebih lah, kalau hati lagi ga adem, kira kira apa reaksi yang bakal muncul? KZL KZL KZL? Ngeluh? Nyerocos "kol bisa siy bla bla bla"? Nyalahin? Hmm. Buebu tambahin sendiri deh daftar kemungkinan reaksi lainnya. Penasaran kelanjutannya ga niy? Saya terus terang lagi adem

Philips Avent : Bukti Cintaku Dalam Sebotol ASIP

Gambar
Menyusui bayi memang tidak mudah. Apalagi menyusui sambil bekerja. Tapi yang saya percayai tidak ada yang tidak mungkin jika kita mau . Orang bijak berkata, ada 1000 alasan untuk berusaha jika kita mau, begitu pula ada 1000 alasan penolakan jika kita tidak mau.  Bagi saya, menyusui adalah bukti cinta dan pemenuhan hak anak di masa 2 tahun pertamanya hidup di dunia. Tidak hanya terkait dengan bonding, tetapi tentu saja nutrisi. Dalam bukunya yang berjudul "Buku Pintar ASI dan Menyusui", Mba F.B. Monika menyebut periode 2 tahun pertama ini sebagai golden priod. Jika pada rentang usia ini anak mendapatkan asupan gizi yang optimal, termasuk ASI, maka penurunan status gizi anak bisa dicegah. Dan yang paling penting, meski masa ini sebentar namun tidak dapat terulang kembali. Pemberian asupan yang optimal sejak kelahirannya adalah upaya paling efektif untuk menjaga dan (bahkan) meningkatkan kesehatan anak. Mba Monika juga menemukan fakta bahwa pada tahun 2006, diperkirakan 9

Bobo dan Taro

Gambar
Membicarakan masa kecil artinya mengingat masa masa saat saya masih tinggal di sebuah desa kecil, tepatnya di pesisir selatan Jawa Tengah. Lahir di sebuah desa kecil adalah takdir yang saya syukuri hingga hari ini. Tidak pernah mengenal macet, tidak pernah tau apa itu nintendo, ga pernah tau enaknya ayam ala KFC, duduk baca komik gratis di Gramedia, I never do that. Never.  Yang saya tau ya paling BP aka bongkar pasang, main karet, gundu atau main layangan. Pernah si punya nintendo abal abal, itu loh, gamebot (gimana sik nulisnya? Gue Googling ternyata harusnya Gameboy maakk, selama ini gue dan temen temen salah dong ya ), saking seringnya dimainin sampai si tetris gerak gerak terus naik turun di mata padahal udah berhenti main gameboy-gameboyan-nya >,< Selain mainan, tentu saja ada momen momen masa kecil yang bener bener indah menurut saya. Walopun kok entah kenapa identiknya sama makanan, aihh recehan banget yak . Jaman dulu masih kecil jarang boleh jajan Mak, maklum aja