Bobo dan Taro

  • 2/15/2018 10:16:00 PM
  • By Athiah Listyowati
  • 2 Comments

Membicarakan masa kecil artinya mengingat masa masa saat saya masih tinggal di sebuah desa kecil, tepatnya di pesisir selatan Jawa Tengah. Lahir di sebuah desa kecil adalah takdir yang saya syukuri hingga hari ini. Tidak pernah mengenal macet, tidak pernah tau apa itu nintendo, ga pernah tau enaknya ayam ala KFC, duduk baca komik gratis di Gramedia, I never do that. Never. Yang saya tau ya paling BP aka bongkar pasang, main karet, gundu atau main layangan. Pernah si punya nintendo abal abal, itu loh, gamebot (gimana sik nulisnya? Gue Googling ternyata harusnya Gameboy maakk, selama ini gue dan temen temen salah dong ya), saking seringnya dimainin sampai si tetris gerak gerak terus naik turun di mata padahal udah berhenti main gameboy-gameboyan-nya >,<

Selain mainan, tentu saja ada momen momen masa kecil yang bener bener indah menurut saya. Walopun kok entah kenapa identiknya sama makanan, aihh recehan banget yak. Jaman dulu masih kecil jarang boleh jajan Mak, maklum aja deh yaa. Jadi makanan yang suka muncul di tipi itu bener bener kudu kita rayu rayu banget ortu buat beliin. Pun belum tentu dibeliin, yang ada dibilangin "Itu mah ga enak!" Hahaha, padahal sebenernya ya karena memang ortu ga beliin karena itu ga sehat, atau ya memang ga ada duit beli aneka jajanan huhuhu! 

Tapi ya mau bagaimana lagi kan, duit mah cuma ortu yang punya. Ga mungkin bisa beli jajan deh kalau ga ada duit dari ortu. Kalaupun ada hibah duit dadakan dari Pakde Budhe Bulik atau Oom, ga bakal sering juga. Makanya saya seneng banget kalau pas lebaran, berpotensi besar dapet angpao. Cuma angpao ini yang bener-bener bisa saya tentuin sendiri mau buat apa duitnya :p

Dari semua momen yang ada hubungannya sama makanan, salah satunya adalah momn ketika akhirnya alhamdulillah diangkat jadi Guru yang PNS. Saya tau banget gimana perjuangan beliau pas jaman masih belum lulus PNS. FYI, Bapak saya sampai nyoba 5 kali gaes sampai akhirnya dinyatakan lulus jadi PNS. Thats why, fyi, Bapak itu pengen banget anaknya ini -iya, saya yang sedang nulis ini- bisa sekolah kedinasan, yang ga perlu susah cari kerja. Well, mungkin itu termasuk karena pengalaman beliau yang lalu lalu jadilah membentuk pola pikir beliau bahwa its difficult to get a proper job (kok tetiba menetes ya air mataku). Dan alhamdulillah impian Bapak memang akhirnya tercapai, anaknya yang pertama ini dapat dibilang sama sekali ga menemui kesusahan dalam mencari kerja karena sekolah di kedinasan. Sejujurnya, saya baru paham pas nulis ini alasan terbesar beliau minta saya lulus sekolah kedinasan.

Balik lagi ke makanan, sebelum diangkat jadi PNS, semua CPNS wajib ikut training yang namanya prajabatan. Waktu itu Bapak harus ikut prajabatan yang lokasinya ga terlalu jauh sebenernya dari rumah. Tapi seingat saya waktu itu Bapak ga setiap hari pulang. Prajabatannya diasramakan dan seingat saya cukup lama. Saya inget banget, waktu itu sore hari, setelah sekian hari Bapak saya ga pulang ke rumah, akhirnya beliau pulang. Dan di atas kesenangan saya karena Bapak pulang (tau kan rasanya lama ga ketemu Bapak) ada lagi kesenangan lain, yaitu oleh oleh yang dibawa Bapak. Dan itu adalah Taro snack

What?

Iya, beneran. Taro snack. 

Taro bagi saya dulu itu barang mahal Mak.Ga kayak sekarang bisa saya beli kapan aja saya mau, ga cuma mudah dapetinnya tapi juga mudah ngeluarin duitnya. 

Jajanan yang berhasil memutar kembali sweet moment bareng keluarga
Yang saya sering lupa, itu semua berkat keberhasilan ortu saya ngedidik saya dari kecil dulu. Pernah ga siy kalian jajan snak-snack gitu bukan karena enak atau murah atau apa? Tapi karena punya kenangan di masa kecil yang terputar kembali saat memakannya? Dan bagi saya, salah satu makanan yang berhasil memanggil kembali masa lalu adalah Taro. Taro menjadi bukti kasih sayang Bapak saya ke kami anak-anaknya, simple dan seolah remeh tapi priceless .

Selain Taro, kenangan masa kecil yang indah indah bisa saya panggil lewat majalah satu ini.

"Teman bermain dan belajar
Be o be o BOBO"

Hayoo, ngaku deh yang baca kalimat barusan sambil nyanyiin 😅 ketauan lah usianya berapa ye kan seus? Udah mau bahkan lewat kepala 3 pasti kan? 😏

Nah, tenang aja ga usah baper, saya ga bakal lanjutin bahas usia kok 😅 Jadii, awal perkenalan saya sama si Bobo itu karena ada salah satu sepupu saya yang langganan. Kalau kesana saya pasti langsung nyari nyari Bobo yang edisi lama gitu. Nah, ortu saya pinter banget deh, makai Bobo supaya saya giat belajar. Bapak saya bilang kalau saya rangking 1 di kelas, saya boleh langganan Bobo. Sungguh, saya akan berusaha keras deh buat dapetin rangking 1, langganan Bobo oey hadiahnyaaa 😍

Ga berhenti disitu, karena Bobo itu kan suplemen ya, harganya lumayanlah waktu itu untuk majalah anak anak di kota kecil. Makanya Ibu memastikan anak anaknya dapat manfaat sebesar besarnya dari Bobo. Mulailah kami difasilitasi untuk kirim TTS. Sangking memfasilitasinya kami sampai dibeliin setumpuk perangko dan kartu pos khusus kirim TTS loh! 

Sekarang Bobo udah berapa tahun ya usianya? 😏

Tapi ga mubadzir kok itu Bobo dibeli, karena saya dan adek lumayan beruntung dan beberapa kali pernah menang undiannya, pernah menang TTS-nya dan bahkan tulisan saya pernah dimuat juga 😄

Karena Bobo, banyak temen datang ke rumah. Baca Bobo gratis! But its okay, ga ada salahnya kok berbagi keberuntungan dengan orang lain ye kan?

Itulah sekelumit cerita indah masa kecil saya -yang khas anak kecil banget- mudah bahagia dan penyebab bahagianya pun sederhana. Menurut saya udah selayaknya kita menyimpan memori masa kecil yang indah indah saja, yang ga indah mah lepaskan dan lupakan. Jangan sampai ketidakpuasan kita pada masa laku membebani kita pada masa kini. Well, PR saya juga niy setelah sekarang jadi emak emak, saya wajib memastikan hanya momen indah yang terekam dalam benak anak anak saya. Senoga kelak menjadi penyemangat di saat mereka membutuhkannya. Thanks ya Lilis di masa laluuu 🤗 Terima kasih atas perjuangan dan kebahagiaan kebahagiaan kecil yang masih kamu ingat sampai hari ini. Good girl! 


You Might Also Like

2 comments

  1. wah generasi aku sih bacaannya kawanku dan si kuncung

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, si kuncung aku pernah baca juga loh Mak, tapi memang waktu itu udah tinggal sisa sisa aja, bukan edisi baru

      Hapus

Hi, nice to hear your inner-voice about my blog. Just feel free to write it here, but please dont junk :)