Gratitude As A Lifestyle

  • 2/18/2018 11:06:00 PM
  • By Athiah Listyowati
  • 2 Comments

Senyum duluu. Beneran. Kalau belum senyum belum boleh lanjut baca niy. Nahh, gitu dong, senyum itu memudahkan. Eh maksudnya?

Untuk mengawali postingan saya kali ini, ijinkan saya bercerita. Ini kejadiannya sore tadi, mak seharian ga keluar rumah, akhirnya merengek minta dianter ke Indo (pakai maret #ups). Sangking desperate-nya ga kemana mana ke Indo pum neng seneng Bang

Maka dengan segera si abang ganti baju, bawa dompet, tidak lupa bawa kunci motor. Singkat cerita, everything going really smooth, till its become not smooth anymore (apasih). Ban motor kok ya kempes, lha ini mah bocor namanya, udah ga alus lagi deh. Wong bener bener kempes.

Dalam kondisi kayak gini, ga persis siy, ya kurang lebih lah, kalau hati lagi ga adem, kira kira apa reaksi yang bakal muncul? KZL KZL KZL? Ngeluh? Nyerocos "kol bisa siy bla bla bla"? Nyalahin? Hmm. Buebu tambahin sendiri deh daftar kemungkinan reaksi lainnya.

Penasaran kelanjutannya ga niy?

Saya terus terang lagi adem atinya Bu. Mungkin karena abis jajan di Indo (ini bukan endorse kok). Malah saya ketawa ngikik liat ban bocor. Sebenernya saya liat lho gelagat mas suami : khawatir istrinya ini bakal ngambek. Lagi asyik asyik belanja tetiba ban motor bocor ye kan? Meskipun udah dijajanin ada kemungkinan bini gue tetep bakal keluar apinya Mungkin begitu pikir suami. Tetapi karena saya bersikap over his expectation or his assumption dia langsung ON, semangat lagi mukanya. Mas suami sempet nawarin kalau saya mau balik aja ke rumah (800 m an aja sebenernya kalau mau balik) juga loh.

Dan saya tambah lagi kekagetannya dengan bilang "Toh kita mau beli buah, adek ikut aja".

Padahal belum tentu ada bengkel yang buka Buebu. Ini hari Minggu. Sangat mungkin bengkel yang kita harapkan itu ga buka. But I am ready with those condition and lower my expectation. (Kerasa ga kalau saya lagi kasih insight? Eh lho kok malah saya bocorin siy)

Sebagai bumbu jalan kaki yang sangat mungkin bikin gempor saya bilang gini ke suami "Eh bukannya ini berarti doa kita terkabul ya? Tadi kan kita keluar memang pengen jalan jalan"

AHA! Suami semakin semangat.

Ringanlah itu dia kudu ndorong motor plus belanjaan.

Sambil nyari bengkel yang buka, kita ngobrol ngobrol bebas aja. Bahkan sempet ngomongin IG seseembak yang lagi heboh, sempet ngobrolin artikel viral berisi cerita dua sejoli yang lagi kebanan kayak kami, sama sekali ga ada di antara kami yang ngeluh. Woles ajah.

Alhamdulillah tuh jalan yang biasanya ga pernah kami niatin jalan kaki, ga berasa juga kita lewatin sampai akhirnya ketemu bengkel yang buka.

Pokoknya saya ikhlasin tuh kondisi dan saya nikmatin setiap detiknya sebagai ketidaksiasiaan. Pasti ada hikmah bocornya ban di saat sedang berduaan aja sama mas suami. Mungkin Allah mau kasih saya kesempatan uji kesabaran. Mungkin Allah kasih kesempatan mas suami belajar lagi karakter istrinya. Mungkin Allah pengen saya punya bahan nulis blog. Intinya mah stay positive thingking.

Ga perlu saya ceritain endingnya ya, insyaAllah udah pada tau semualah gimana endingnya. Soalnya saya mau balik lagi ke judul pastingan, biar jangan sampai dikira bisanya ngehebohin judul aja tapi postingan isi pepesan kosong -mendingan pepesan tahu deh.

Jadii, sebenernya tadi saya lagi bikin kronologi, gimana caranya supaya gratitude become our habit, bahkan jadi our daily lifestyle. Lifestyle itu kan pilihan hidup yang kita ambil karena alasan tertentu dan bisa menginspirasi orang untuk ikutan juga lifestyle ala kita kalau kita punya strong why ketika menjalankannya. Menurut saya, udah ga jamannya lagi lifestyle selalu dikaitkan dengan konsumerisme. Udah saatnya lifestyle itu mengarah pada gaya hidup yang menghidupkan -terutama jiwa. Termasuk di dalamnya choose as a gratitude people.



Loh emang selama ini orang-orang pada ga punya rasa terima kasih? Kok gratitude perlu dijadiin lifestyle?

Ya saya sendiri berharap semua manusia sudah menjadikan gratitude sebagai gaya hidup. Namun demikian saya belum 100% yakin ya, karena aneka permasalahan akhir akhir ini kalau ditarik pemicu awalnya adalah karena orang tersebut no gratitude. Misalin aja niy ya, sesesuami yang selingkuh di saat istrinya sedang hamil anak kedua dengan berbagai alasan ingin membenarkan perselingkuhannya di saat ada keluarga lain yang menunggu buah hati namun tak kunjung tiba, seorang siswa yang tega memukul gurunya hingga mengakibatkan gurunya meninggal di saat ada banyak anak lain pengen sekolah tapi ga ada biaya, seseortu yang memukul guru anaknya karena merasa gurunya tidak adil di saat banyak sekolah lain yang gurunya mungkin acuh sama anak muridnya, anak anak yang menuntut ortunya superperfect di saat dirinya belum perfect menjadi anak padahal di luar sana banyak anak ga punya ortu, de es be. Why? Kenapa terlalu mudah untuk cari contoh ketidakhadiran rasa terima kasih dalam kehidupan kita kini? Coba kita serap, dalami dan pikirkan.

Bener.

Jawabannya karena gratitude itu sama sekali ga mudah.

Tapi jangan khawatir, sama kayak otot, hati kita itu bisa dilatih kok! Tinggal kita mau atau tidak buat mulai latihan.

You Might Also Like

2 comments

  1. Gratitude first, happiness next hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoayy, without gratitude, it will be difficult for being happy

      Hapus