Apa yang harus disiapkan untuk VBAC?

3/29/2018 12:15:00 PM

Its been a looooong time ago saya nulis tentang hamil dan melahirkan, alhamdulillah topik topik tersebut masih jadi primadona di antara tulisan saya yang lain, bahkan tentang birthball untuk ibu hamil sudah dibaca lebih dari 10.000 kali sejak pertama kali dipost sekitar 2 tahun lalu. Disusul postingan saya tentang c scar massage yang telah dibaca 8000 kali. Selain 2 topik tersebut sebenarnya ada banyak sekali pertanyaan yang masuk ke saya terkait pengalaman VBAC saya 2 tahun lalu. Kisahnya bisa dibaca disini ya.

Nah, karena saking banyaknya (beneran banyak bangets) yang bertanya kalau mau VBAC caranya gimana, akhirnya saya putuskan untuk merangkum apa yang saya tau di postingan ini ya. Semoga siy bisa selesai dalam 1 postingan, kalau ternyata ga selese, ya mohon maklum kalau nanti jadi berseri :p


Orang jaman sekarang menurut saya banyak yang pasrah bongkokan sama nakes, mengiranya kalau mau lairan itu ya bakal diarahin sama nakes, dan kesuksesan melahirkan bener bener diserahin ke nakes. Padahal melahirkan itu ibarat marathon, butuh energi besar dalam waktu cepat, kudu dilatih sejak awal kehamilan. E lha bener loh!

Siapa dimari yang tau kalau lairan itu ada banyak posenya (e cie pose) kalau ga karena B E L A J A R. Taunya ya setengah duduk atau bahkan terlentang tho? Padahal ada berbagai jenis pose melahirkan yang bisa dioptimalkan sesuai kondisi Ibu dan bayi, sayang banget kalau ga tau. Karena ga tau itu bikin kita manut aja bahwa lairan ya terlentang, padahal si baby kesusahan. Waktunya udah offside dari SOP, akhirnya didiagnosa CPD alias panggul sempit, padahal sangat mungkin hal tersebut terjadi karena posisi bayi masih kurang pewe. Kudu dibantu dengan pose melahirkan yang tidak biasa, jongkok misalnya, atau merangkak. Hehehe, pasti langsung mules yah dengernya? Ini dipelajari kok di dunia medis, jadi saya ga mengarang karang *apa toh :p



Nah, back to VBAC. Gaes, saya kudu bilang di awal bahwa VBAC itu niat mulia yang menuju ke sananya butuh big effort. Mulai dari meyakinkan diri sendiri, meyakinkan (dan mengedukasi) pasangan, meyakinkan ortu, belanja nakes, bikin birth plan, excercise rutin, jaga makan, belajar tentang fase-fase melahirkan, banyaaakkk. Tapi banyak yang kepentok di satu hal "Lis, gue ga ada nakes yang mau bantu", "Lis, susah banget dapet nakes pro VBAC disini" dan seterusnya.

Well, kapan kapan saya pindah deh tulisan di Facebook saya tentang "Bunda, Kamulah Artisnya". Sebuah tulisan yang saya dedikasikan untuk para bumil pencari nakes pro VBAC. Its not easy Bu! Makanya daripada usaha mentok gegara ga nemu nakes pro, mending kita fokus ke faktor kesuksesan VBAC yang lain (dan menurut saya paling utama) yaitu JADI IBU HAMIL YANG SEHAT. Ga cuma sehat secara fisik, tetapi juga sehat secara jiwa/psikis.







You Might Also Like

0 comments