#ModyarHood : Tugas Suami Istri Saat Anak (Sudah) Dua

  • 3/20/2018 02:31:00 PM
  • By Athiah Listyowati
  • 2 Comments

Hi, akhirnya saya bisa ikut seseruan posting tema #Modyarhood yang digadang-gadang sama mahmud kece Puty dan Mom Okke niy. Bulan lalu pengen posting juga eh kok si males memenangkan si rajin, lalala (padahal hadiahnya keren anett *mata ijo)


Supaya kalian ga jetlag dan bertanya-tanya emang apaan siyk #Modyarhood ini? Nah, #Modyarhood ini merupakan postingan kolaboratif bertema, yang tema-temanya dipilih oleh Puty dan Mom Okke selaku penggagas. Kenapa namanya #Modyarhood? Karena keyakinan mereka berdua, meskipun jadi mak emak itu kadang bikin modyar tapi kita semua berusaha tetep yahood. Eaaa, kece kan? 


Nah, back to topic kita kali ini, tentang gimana siy pembagian buebu dengan para suami atas tugas rumah? First of all, saya dan mas suami sama sama bekerja di luar rumah. Kami biasa keluar rumah jam 6 pagi dan baru kembali lagi jam 8 malam rata-rata. Untuk tugas sehari-hari yang merupakan domestic core, mencuci, memasak, menyetrika, semuanya di-handle oleh ART. Dapat dikatakan saya dan mas suami tidak memiliki kewajiban sama sekali untuk doing domestic core.

Baca : Manajemen Keluarga Ibu Bekerja

Hal ini ga lain dan ga bukan, ya karena memang begitulah Mas Suami memaklumi kondisi istrinya yang bekerja di ranah publik. Saya bener-bener hanya memastikan anak-anak memperoleh asupan bergizi dan merasa aman nyaman di rumah. Oiya, saya ini tipe mak emak yang tidak banyak tuntutan sama ART fyi. Jadi yang utama bagi ART saya ya memang anak-anak. Penyelesaian domestic core lain silahkan dilakukan jika keperluan anak-anak sudah terpenuhi. Bahkan bisa dibilang ART saya juga punya kebebasan memilih apa yang mau dimasak (sesuai bahan-bahan makanan yang ada di kulkas), memilih kapan menyelesaikan pekerjaan selain megang anak-anak, dan bener-bener ga ada aturan khusus selama ga membahayakan kami sekeluarga tentunya.

Nah, semenjak ikutan kelas Matrikulasi IIP, saya mengajukan kriteria Ibu Profesional menurut Mas Suami. Mas Suami jadi punya request khusus, jeng jeng, yaitu saya wajib masak setiap weekend. Sampai hari ini yang keturutan si baru masakin anak-anak, kalau masakin Abahnya kadang iya kadang ga >,< (aakk maafkan diriku ya Mas)

Baca : Jungkir Balik Jadi IRT Seminggu

Meski kami berdua ga ada yang punya kewajiban domestic core, tapi kami punya kewajiban di ranah yang lebih prioritas, yaitu mengasuh anak. Ini lebih penting loh menurut saya dibandingkan domestic core. Walopun saya tetep punya cita-cita anak-anak belajar jadi domestic diva ya dari saya :p (ini PR banget ngajarinnya, tapi biasanya saya mulai dari melatih mereka memenuhi kebutuhan diri mereka sendiri -baru memenuhi kebutuhan lingkungan, kayak bisa bikin minuman es teh sendiri, mandi sendiri, buang hajat sendiri, ambil minum sendiri, barulah membantu kalau ada air tumpah, membuang sampah pada tempatnya, membereskan mainan, dst)

Suami dan Istri Punya Tugas Setara
Balik lagi pembagian pengasuhan, lebih tepatnya siy pembagian kalau pas si adek lagi butuh nen Umiknya (saat dua duanya butuh perhatian). Jadi, saya sering denger pasca sebuah keluarga punya anak kedua, si Ibuk tetap menyelesaikan semua kebutuhan anak pertama dan keduanya ((sendiri)). Kebayang mak itu beratnya kayak apa, apalagi kalau pas baru aja lairan, ya Allah~ Jahitan belum bener-bener sembuh ga mungkin langsung bisa bantuin anak pertama mandi atau makan. Kalau malem juga kan biasanya adek bayi minta gendong-gendong, si kakak minta bacain buku, disinilah pembagian tugas itu BERFAEDAH dan PUENTING!

Yang seperti ini siy pengennya sudah langsung cuss aja gitu ya ga perlu ada koordinasi antara suami-istri, tapi saran saya, kalau Mas Suami ga paham, bisa bicara dari hati ke hati khusus kesepakatan terkait tugas asuh anak pasca pulang kerja. Jangan sampai karena Mas Suami merasa tugasnya hanya cari duit terus lupa kalau anak-anak juga anaknya (bukan cuma anak istrinya). Saya yakin jika seorang suami sudah mau aware dengan kondisi istri dan anak sesaat setelah istrinya melahirkan, untuk selamanya insyaAllah bakal aman terkendali. Karena di titik inilah menurut saya seorang istri beneran di kondisi yang ga 100% untuk urus diri sendiri plus anak-anaknya.

Contoh kasuistik di saya, sering-seringnya saya dan mas suami baliknya barengan, pas si adek masih kuat nennya, selesai saya bebersih pasti langsung pegang adek. Tapi sebelum itu saya sapa-sapa dulu si Kakak, setelah itu baru minta Kakak main dulu sama Abahnya. Nah, tricky-nya itu kalau saya kebablasan tidur juga sama yang kecil, padahal udah janji mau main dulu sama yang besar >,< Bagaimanapun kan tetep anak butuh Ibuknya ya. Kalau kelupaan pas malam ga sempet main, saya usahakan pagi-pagi sebelum berangkat isi dulu kantong cintanya sampai penuh. Saya berangkat pun mereka happy, dah itu mah wajib!

Pernah beberapa kesempatan malem sampai pagi ga ketemu akhirnya tantrum pas malem saya balik kerja, atau pas besoknya mau berangkat jadi banyak maunya, ya minta ikutlah, minta jajanlah, ga enak ninggalin anak masih nangis. Saya selalu usahain anak-anak itu ikhlas ngelepas saya kerja.

Sekarang si Adek sama Kakak sudah bisa bantuin Umiknya kalau Umiknya pulang kerja. Ga berebut lagi perhatian Umiknya, jadi bisa langsung main sama-sama. Si Abah juga kebetulan lagi fokus sekolah lagi nyelesaiin magisternya. Karena sekolahnya deket, jadi sering banget udah duluan di rumah dibandingkan saya. Jadi jatah beliau nemenin ya pas saya belom pulang kerja.

On the top of that, saya yakin setiap keluarga punya cara masing-masing untuk handling all domestic core dan menyelesaikan tugas lain di rumah sesuai kondisi dan prinsip masing-masing keluarga. Saya bakal berubah banget kayaknya siy isi postingannya kalau nanti udah ga ada ART, tapi karena belum ada bayangan apakah bakal ada pembagian apa ga, yawes saya cerita yang udah dijalani dulu aja.

Harapan saya siy nanti disono meski cuma setahun bisa jadi sarana saya ajarin anak-anak supaya ga gagap mengerjakan aneka pekerjaan domestik (yakin ga ya inihh?) Sejujurnya saya paling ogah itu setrika-setrika :p Cuss cukerpai ajalah ya baju-bajunya wkwkwkw








You Might Also Like

2 comments

  1. nggak usah setrika mbak..ribet haha..dilipet2 aja sudah haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran kayaknya bakal begitu ((hihihihi))

      Hapus