Cerita Hamil #1 : Suka Duka Jadi Ibu Hamil di Rantau

Ibu hamil muda dan merantau? Double trouble atau berkah?
Holaaa! Akhirnya seri #DumaresqDaily berlanjut juga ya Allah! FYI, udara di Dumaresq udah mulai ga nyantaii, akhirnya sekarang baju-baju winter mulai kepakai lagi, bye bye kaos oblong enak kesayangan *huhuhu Seri ini agak maju mundur mau dibuat, tapi siapa tau ada gunanya buat buibu lain yang nanti bakalan merantau ke negeri seberang dan mengalami hal yang sama.

Jadi gaes, sekitar beberapa bulan terakhir ada beberapa kali aku dan suami drama banget. Seingetku sejak Desember tahun lalu. Pas banget the day mau berangkat ke Melb tetiba aku kena serangan mual >,< Mana telat pula beberapa hari. Jadi pikiran udah kemana-mana (maklum aku KB Alami Club). Sempet ada wacana mau ga jadi berangkat, tapi aku sayang duid secara airBnB, tiket kereta PP semuanya udah lunas (jujur banget). Akhirnya setelah istirahat bentaran aku bisa memaksa diri buat jalan ngejar bus. Dan besokannya ternyata ga berlanjut tuh drama ~hahaha Karena si bulan akhirnya dateng juga.

Lanjut ke bulan Januari, aman. No drama. Dan Februari ? Ahaha. Drama lagi molor banget bulannya dateng. Sampai-sampai udah gereget testpack. Dan positif dong hasilnya. MasyaAllah, udah kepikir deh gimana mau manage indeks hemoglobin, siap-siapin beli vitamin bumil. Deng deng deng, ternyata 2 atau 3 hari kemudian bulan dateng gitu, bingung awalnya antara ini keguguran apa gimana soalnya kemarin testpack positif. Tapi karena ga ada rasa kayak kontraksi or kram perut, aku ber-positif thinking mungkin kemarin salah testpack-nya :p Aka sebenarnya memang ga hamil cuma bulannya telaaat banget.

Semenjak dua drama itu kami udah bertekad bulan-bulan selanjutnya ga ada drama. Pokoknya superdisiplin dan ketat. Qodarulloh wa ma'asafal, kok bulan Maret juga drama. Bulannya telat, tambah meriang dan mual >,< Intinya, akhirnya Mamak beneran hamil (lagi). Di rantau! Aakkk ~


Masalahnya di rantaunya itu bukan di negara sendiri beib, tapi di negara tetangga >,< Tapi mau ga mau, hamil kan rejeki dari Allah. Mau hamil di mana aja juga kan ada Allah. Terus ya ga bisa mikir gimana gimana selain bersyukur, berpikir positif insyaAllah ini waktu yang tepat, insyaAllah aku dikasih kuat, insyaAllah sehat lancar terus sampai melahirkan dan ngerawat bayi.

Singkat cerita, karena aku pernah punya riwayat ektopik (hamil di luar kandungan), setiap testpack positif, kami bakal jadwalin segera periksa ke dokter. Bagaimanapun mengetahui kondisi kehamilan lebih dini menurutku lebih baik kalau pernah punya riwayat kayak gitu. Setelah cek di situs OSHC (asuransi khusus mahasiswa/keluarga mahasiswa yang sekolah di luar negeri), ada beberapa klinik yang menerima pemeriksaan kehamilan di deket rumah. Kamipun memutuskan untuk cek di Anslie Family Practice dengan dr. Amil Balu. Lokasinya sekitar 10 menit dengan mobil.

For the first time, setelah kurleb 5 bulan kami di Aussie, akhirnya mencicipi jasa public health ala Aussie. Kesan pertama ? Simpel dan bener-bener menghargai waktu yang dimiliki klien. Ga ada tuh yang namanya ngantri-ngantri (ups). Pendaftaran cukup via aplikasi yang bisa di-download di handphone. Pilih sendiri mau periksa ke dokter siapa, pilih sendiri harinya dan juga jam periksanya. Konsekuensinya? Ga boleh terlambat, usahakan 15 menit sebelum waktu pemeriksaan sudah tiba di klinik. Pas kami dateng, bener-bener sesuai loh jadwalnya, wiyy~ Tapi apa karena memang warganya juga sepi ya Canberra. Jadi sistem kayak gini bisa jalan dengan baik. Ga ngerti siy kalau dijalanin di Indonesia yang banyak bener warganya :p

Pssst, belom selesai ceritanya, kalau soal sistem bolehlah nyaman banget, dokternya juga super welcome dan tipe pendengar yang bener-bener sabar. Tapi soal biaya memang ga baen-baen, sekali periksa yang ga sampai setengah jam itu kita kena charge $88.


LOH BUKANNYA ADA ASURANSI?
Iya, tadinya kami juga berpikir bakal di-cover semua karena pemeriksaan kehamilan termasuk kasus kesehatan yang di-cover oleh OSHC. TERNYATA ENGGAK! Setelah kami claim, kami hanya mendapatkan reimburse sebesar $44. Alhamdulillah, kalau cek laborat siy bener-bener cuma nunjukkin kartu asuransi, padahal banyak bener yang dicek. Ga cuma darah lengkap tetapi juga indeks Vitamin D, HIV, Siphilis, Hepatitis A dan juga Hepatitis B.

Karena dari hasil lab indeks vitamin D-ku di bawah range normal, jadi aku diminta untuk mengkonsumsi multivitamin bumil yang mengandung Vit D. Awalnya Lis minum Blackmores Pregnancy, tapi entah kenapa sering banget sembelit (apa karena TM 1 ya?), akhirnya setelah habis, aku iseng ganti ke Herbs of Gold Pregnancy Plus 1-2-3, dan alhamdulillah cocok. Jadi sampai hari ini aku minumnya multivitamin ini. Kebetulan dokterku yang sekarang juga ga ngewajibin kudu minum vitamin dari dia.

Next, setelah terkonfirmasi dari hasil lab bahwa aku hamil, dokter merujuk untuk cek via ultrasound aka USG. For the first time (again), baru tau juga kalau di Aussie itu USG ga dilakuin sama Obgyn, melainkan ultrasonologist. Setelah book seminggu sebelumnya, kami pun dateng ke Canberra Imaging terdekat. Di sini kami bener-bener cuma USG :p Nah, hasilnya nanti mereka kirim ke dokterku di Ainslie Family Practice. Lamaaa banget deh ceknya, ada kali 30 menit untuk memastikan semua gambar yang dibutuhkan ter-capture. Alhamdulillah, memasuki usia 8w si calon adek bayi sudah keliatan kantung rahim dan denyut jantungnya.

Terus dicover asuransi ga niy? Di-cover siy tapi ga 100%. Total biayanya seingatku nyampai $230, dan yang di-reimburse sama Allianz sekitar $140-an.

TERUS GIMANA, KAMU NGIDAM GAK?
Ga cuma ngidam, tepar juga eim. Udah tu qaddaralah hipersaliva juga. Awal-awal juga sama sekali ga bisa bau-bau masakan, apalagi masak. Jadilah si Bebeb yang kudu masak buat anak-anak. Duh beneran aku bersyukur banget deh beliau mau turun ke dapur hampir tiap hari, secara di Aussie kan ga bisa Go Food 😂 plus ga ada warteg, mau ga mau ya masak dhewe. Alhamdulillah pas banget waktu itu beliau lagi break kuliah, jadi bisa masak buat anak-anak. Termasuk antar jemput Kakak sekolah.

Ngidamnya gimana? Alhamdulillah (lagi) ada semacam WAG gitu buat jual beli aneka masakan khas Indonesia. Jadi aku pesen deh segala peyek ebi (jangan nanya harga please), pempek, rawon :p Pokoknya thank you berat deh sama mak emak ahli masak selama aku di Aussie. Tanpa kalian apalah aku yang bisanya cuma bikin martabak telor pakai kulit pangsit 😅 Terus pas banget juga kan masuk bulan puasa tuh, KBRI secara rutin ngadain bukber setiap weekend. Disitulah aku berkesempatan memanjakan lidah Indonesiaku pemirsah~

Tapi yang bakalan aku inget sepanjang hidup mungkin ketika aku terpaksa beli mangga muda sebiji dihargain $5, demii, demiii bisa bikin rujakan ala ala. Pokoknya yang lain ga boleh minta (tetiba jadi pelit), termasuk kalau Ali yang minta juga aku kasih seiprit ~ dudududu.

Long story short, setelah hampir 2 bulan pertama bener-bener zombie di kasur aja, ga bisa masak apalagi jelong-jelong ke mall, anak-anak juga jadi sering bosen karena ga ada kesempatan main keluar kayak biasa. Maaf ya, Nak. Masuk bulan ke-3 udah mulai bisa belanja groceries sendiri dan masak kayak biasa. Dan bisa nyiap-nyiapin aneka perintilan sebelum akhirnya kami back for good.

Kalau dipikir-pikir, kesempatan hamil dan lagi ga kerja mungkin juga ga  bakal terulang. Kemarin sempet mbayangin juga gimana kalau mual-mual plus hypersaliva padahal masih kudu rapat dan naik kereta. Ternyata masuk bulan ketiga berangsur-angsur hypersaliva-nya berkurang dan akhirnya berhenti. So, bener kan kata Allah, dalam kesempitan ada kemudahan?

Last but not least, aku bersyukur banget Allah beri rejeki dan kemudahan untuk bisa mengandung (insyaAllah) anak ketiga dengan berbagai suka dukanya, tapi tetep semuanya berasa berkah. Meskipun pernah nangis-nangis di tengah suami sibuk ujian aku ga bisa 100% handle rumah. Sampai nangis sesenggukan sambil nyuci piring dan selalu mbela-mbelain nyuci-jemur baju sendiri meskipun udara di luar 3 dercel ⛄⛄⛄ Mungkin itu juga yang bikin tubuhku terbiasa aktif selama hamil keempat ini. Alhamdulillah, perjalanan pulang dari Aussie ke Indonesia juga berjalan lancar. Semua kemudahan itu kalau dipikir-pikir bikin kesulitan-kesulitan lain ga ada apa-apanya. Apalagi kalau inget banyak di luar sana keluarga yang masih menanti kehadiran sang buah hati. Stay strong ya Mom-Dad!

Next, Lis cerita-cerita lagi ya kondisi bumil setelah kembali bekerja sebagai buruh negara KHU KHU KHU, insyaAllah ~ stay health, stay happy everyone!


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bagaimana Menggunakan Birthball Selama Hamil dan Melahirkan

Giveaway 3rd Anniversary : Ayo Menikah

Pengalaman Periksa Retina (Rekomendasi Dokter Mata Pro Normal Di Depok)