Cerita Melahirkan #2VBAC


Memasuki bulan Nopember, rasanya makin deket sama lairan. Ga kerasa kayaknya baru berapa bulan lalu mual-mual plus hypersaliva, tiba-tiba udah waktunya siap-siap berjihad (lagi). Terus terang menghadapi lairan kali ini agak berat, ada semacam emotional baggage di pundak -maklum, buat kalian yang tau blog ini karena cari pengalaman VBAC, bahkan mungkin nyempetin contact aku via email atau IG untuk nanya-nanya lebih lanjut, aku khawatir kalua apa yang aku share ke kalian ga bisa aku jalanin dengan baik -yang berakibat pada proses melahirkanku kali ini. Agak aneh kali ya, tapi beneran deh, ga selalu apa yang udah kita omongin itu mudah untuk dijalanin, apalagi untuk yang kedua kalinya.

Ga tahan sama kekhawatiran kayak gitu, maka satu-satunya cara ya cerita, sama siapa lagi kalua bukan ke suamiku, pokoknya dia tempat sampah. Mau ga mau wajib nerima segala uneg-unegku ;P Daripada jadi bisul atau aku umbar di sembarang tempat kan? Mending galau-galau ke dia aja. Alhamdulillah tanggapan beliau waktu itu bikin aku nyaman – dia juga sejujurnya punya kekhawatiran yang sama “gimana kalua bini gue kali ini ga bisa mewujudkan apa yang dia impikan kayak lairan sebelumnya”. Dan akhirnya kita memahami bahwa balik lagi, kita ga pernah punya hak untuk megang takdir kita sendiri. Kewajiban aku dan suamiku sebagai makhluk ya ikhtiar sebaik yang kita bisa, sedangkan hasilnya 100% hak prerogratifnya Allah. Manusia ga punya kuasa apa-apa soal hasil.

Mulai Senin, 11 Nopember 2019 udah mulai ada kontraksi palsu yang ga palsu-palsu amat. Udah pernah dibikin GR juga karena ga off-off sampai hampir Subuh. Begitu setiap hari. Tapi sampai hari Senin berikutnya, udah masuk 38w3days gelombang cinta yang sebenernya belom datang juga. Akhirnya kita mutusin untuk cek semua-muanya ke dr Dewi. Senin malem itu ternyata udah ada bukaan, 1 menuju 2. Cukup lega karena paling ga tanda-tandanya mulai ada. Besokannya bener, kontraksi mulai ada dari jam 10an pagi. Terus dibarengin sama lendir darah juga -di rumah kerjaanku gymball-an aja, sama makan yang enak (thanks soto Bu Tjondro :p). Menjelang sore kek udah tambah intens, tapi mau minta suami pulang khawatir ternyata masih latian, akhirnya ga minta doi pulang. Instingku siy belum waktunya.

Mas suami pulang jam 8an, ngeliat aku udah sering banget mulesnya, diaga nafsu makan, sayangnya aku pun ga pengen makan. Ali masih melek, artinya ga mungkin ke RS saat itu -yang ada nanti dia minta ikut. Jam 11 malem anak-anak udah bobok semua. Mas bilang “ayok ke RS aja”, mulesnya udah mulai teratur, jangan sampai kayak yang kemarin, ke RS buru-buru banget. Aku nurut we, karena selama hamil ini aku nyaman selalu nurut sama maunya dia. Termasuk saat dia ga setuju aku plan lairan di salah satu bidan gentle birth gegara mikir risiko yang aku punya.

Nyampai di RS, kita ke UGD, lalu diminta ke kamar bersalin. Di situ aku dicek bukaan, udah bukaan 3, Perawat nelpon dr Dewi, dokter bilang aku gab oleh pulang ataupun ke kamar rawat, di ruang bersalin aja karena udah bukaan 3. Seperti halnya prosesdur di RS lain, pertama-tama aku kudu di CTG untuk cek kondisi janin, which is sebenernya ga nyaman samsek. Tiga puluh menit bok suruh terlentang aja padahal lagi mules >,< Tapi ya itulah salah satu hal yang musti dimaklumi kalau milih lairan di RS. Alhamdulillah all is good. Selanjutnya? Nunggu bukaan.

Di situlah aku dan mas suami berdua-dua menghadapi persalinan kami yang ketiga. Sejujurnya baru kali ini suamiku the one and only yang nemenin aku sampai brojol. Posisinya Ibuku memang masih ngajar jadi ga bisa sembarang minta cuti, sedangkan Ibu mertuaku sedang dalam perjalanan menuju rumah kami dari rumah beliau di Jateng.

Jam demi jam berlalu, kami harus bersyukur meski setiap 1 jam bukaan nambah “hanya” 1. Karena kalau ga nambah kami bakalan lebih stress. Secara udah di RS kan, ga mungkin tiba-tiba minta pulang :p Ngapain aja nunggu bukaan? B E R N A P A S. Suamiku jadi instruktur napas selama proses bersalin 😄

Masuk jam 5 pagi rasa kontraksinya udah ga karuan masyaAllah~ Di situlah momen ketika tetiba mas suami mau nangis dan reaksiku bukannya kasian malah marah🤣🤣🤣. Rasanya kalua diinget-inget itu momen yang lucu tapi haru, dia tau aku sakit tapi kudu tegar supaya aku semangat, pengen bantu ngurangin rasa sakit tapi ga bisa. Makanya dia nangis ((mungkin lho ya)) hahahaha!

Sekitar pukul 7, aku liat perawat udah mulai sibuk siapin semua peralatan lairan. Aku deg-degan sekaligus seneng plus punya pertanyaan gedhe banget APAKAH BENAR UDAH WAKTUNYA Ternyata bener, jam setengah8 dokter Dewi dating. Langsung cek bukaan 9 menuju 10 dan you know, posisi kepala baby A masih belum di jalan lahir banget. Aku diminta miring dan perawat megangin kakiku, lalu setiap kali gelombang cinta datang aku diminta mengejan sekuat tenaga. Sejujurnya gaes, ini sama sekali ga gentle birth, tapi karena aku udah memilih dengan sadar untuk lairan di RS, ya inilah yang harus dihadapi. Setelah mengejan 6-8 kali, akhirnya kepala bayiku sudah bener-bener keliatan di ujung. Di situlah adegan gunting-menggunting (yang juga sudah aku persiapkan untuk dilakukan) terjadi. Blush alhamdulillah, baby A akhirnya lahir masyaAllah. Aku cuma bisa mengucap hamdalah dan takbir setelahnya. Lalu proses IMD-IMD an dilakukan sambal dokter menjahit robekan periniumku. Sakit? Yaiyalah! Hahahaha. Tapi alhamdulillah jaitan cepet sembuhnya (kapan-kapan aku share tipsnya ya).

Setelahnya alhamdulillah semuanya berjalan baik, aku ga ada pendarahan, bekas jahitan SC ku juga ga kerasa sakit. Aku bisa masuk ruang perawatan sambal nunggu baby A selesai observasi selama 6 jam. Kami dirawat rooming-in dan boleh pulang keesokan harinya.

Proses lairan kali ini smooth sekaligus tegang, tapi nambah bukti bahwa Allah Maha Penyayang, Maha Mengurus Makhluk-Nya. Pokoknya semua kerasa mudah karena Allah.

Demikian cerita #2VBAC aku buibu, ga ada yang super istimewa yah? :p Tapi yang mau aku highlight : please persiapkan pendamping persalinanmu, siapapun itu, maka pastikan kalian sefrekuensi. Kedua, lairan bisa dibantu siapa saja, yang paling penting adalah kesiapan ARTISNYA, siapa? Kamu. Si Ibu.

Selamat Hari Ibu,
Selamat memberdayakan diri untuk dirimu dan keluargamu ya ~
  

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bagaimana Menggunakan Birthball Selama Hamil dan Melahirkan

Pengalaman Periksa Retina (Rekomendasi Dokter Mata Pro Normal Di Depok)

Pengalaman VBAC Jarak Dekat